Tas Dibawah Harga 100 Ribu

Masa dimana aku menyadari bahwa diri ini adalah seorang wanita disaat kuliah semester 5. Puber yang sangat terlambat di masanya. 

Aku mengenal bedak, pelembab, lipstik dan kawan-kawannya bukan di usia 17 tahun. Aku yang mulai sadar diri akan kodrat seorang wanita, mulai memperhatikan penampilan. Yang kepakai dari ujung atas sampai ujung kaki. Ya walau stylenya masih tergolong biasa saja. 

Aku yang mulai kerap mengoleksi kerudung dengan berbagai warna, kerap beli pakaian, kerap beli sepatu, dan kerap koleksi tas.

 Puber yang sangat terlambat. Kini pun aku mulai sedikit tertarik dengan make up hiii.

Berbicara mengenai kesadaran diri akan kodrat daku sebagai wanita. Memang harus butuh pengorbanan untuk menjadi seorang wanita dilihat dari segi tampilan. Terpenting adalah dana. 

Pasokan dana untuk mencukupi kebutuhan wanita yang kian hari kian menggoda iman seiring perkembangan jaman. 

Ya sejak semester 5 aku mulai jatuh cinta akan tas. Tas yang ku punya sebelumnya hanya tas untuk kuliah saja. Itupun ransel dengan warna-warna mencolok khas anak sekolah. 

Bayangkan saja, duduk di bangku kuliah dengan tas berwarna hijau toska atau pink. Berasa bocah SMP saja. Tapi ya itu, dulu sangat cuek dengan penampilan.

Hingga hati mulai terketuk, jadi butuh pula tas lain untuk bepergian. Biasanya hanya bawa dompet atau bahkan uang yang hanya ditaruh di saku . 

Masa-masa menjadi anak rantau memang harus ngirit. Kebutuhan sehari-hari seperti makan pun harus diperhatikan. Sehari makan ayam, besoknya harus rela makan tahu, tempe, atau telur saja hee. Mau main atau beli barang pun harus dikontrol.

Takut mata plus dompet khilaf hee.

Jadi jika menginginkan sesuatu, aku harus super duper hemat dan menabung. 

Untuk selera, aku bukanlah orang yang harus mematok harga mahal untuk memiliki suatu barang. 

Mengenai tas, aku tak pernah sekali pun membeli tas di atas harga 100-200 ribu. Kecuali tas untuk kuliah ataupun sekarang tas kerja. Karena aku sangat membutuhkan tas ransel untuk daya tampung leptop dan buku-buku yang agak tebal. 

Karena teguran beberapa temanpun, aku mulai membli tas untuk pergi atau jalan-jalan. Lebih tepatnya slimbag ataupun totebag

Dan dan dan, semua tas yang aku miliki dibawah harga 100 ribu teman. Sungguh manusia irit atau rakjel huuu #ironis sekali

Eh koreksi, hanya dua tas yang ku miliki diatas 100 ribu. Itupun penuh perjuangan nguras kantong. Gaji guru tak seberapa, harus pintar mengatur uang demi kesenangan semata. 

Sebenarnya aku sudah memiliki beberapa koleksi tas, baik beli sendiri ataupun sumbangsih dari temen (hasil kado teman).  

Nah ini dia beberapa tas milikku dibawah harga 100 ribu. 

Eh ngomong-ngomong ini tulisan berkesan pamer ya hiii.

Bukannya sering ya Ve?? Hooo 

Sepertinya ini adalah tas yang ku beli untuk pertama kalinya.  Ini adalah buah hasil rayuan adek tingkat ku, si  Ticha.

Tak sengaja liat tas ini, dengan bahan dasar resleting yang disambungin. Kemudian dirayulah aku. Tas ini handmade, ku beli dari teman si Tika seharga 65 ribu.

Kali pertama memiliki tas (slimbag) kemana-mana aku pakai. Maklum baru pertama punya tas buat jalan-jalan. Jadi tas kesayangan karena hanya punya satu hiii. Nah setelah nya barulah mulai koleksi tas-tas yang lain. 

Sebenarnya ini bukanlah tas koleksi kedua. Lagi-lagi aku terbujuk rayu. Kebetulan si teman jualan tas online.
Di gambar memang memukau, lebih memukai lagi harganya. 35 ribu sis, gimana kagak tergoda. Ya gini, manusia minim dana, dimana mata akan berbinar liat harga murah meriah.

Ya memang sih, harga sepadan dengan barangnya. Namun tak ambil pusing. Tas ini tipis, maksudnya tak dapat menampung daya lebih berat. Jadi hanya cocok untuk jalan-jalan semata.Misal beli ultramilk dan Sari Roti ke Indomaret, cocoklah ini tas hehe.

Tas ini sudah lama tak kepakai karena memang kagak muat untuk keiisi barang agak banyak atau berat. 

Ini adalah totebag pertama yang aku miliki, alias beli sendiri. Aku punya totebag pertama dari adekku, oleh-oleh dari bali. Warnanya putih dengan gambar budaya khas Bali. Ya agak minder sih makainya hee.
Lagi-lagi mata ini khilaf liat barang murah. Kalau tidak salah, kala itu pas beli makan . Di samping tempat jualan makan itulah ada toko assesoris. Tas ini pun tergantung menggiurkan. Seharga 35 ribu saja, tas ini bisa ku pakai kuliah yee

Jadi tas ransel dengan warna unyu-unyu sudah mulai terganti. Sejak saat itu aku menyukai totebag. Walau jika ku pakai berasa pakai karung goni karena badan kecilku.

Pernah punya totebag gambar bunga yang tak pernah ku pakai lagi,  karena berasa lebar kagak pede hee

Semenjak udah kerja semakin menjadi. Mata dan hati radak sulit dikendalikan jika liat barang mencolok. Sangat duniawi memang hii.
Niatnya nganterin temen. Nahan godaan banget, nahan mata, nafsu, dan segala kerempongan seorang wanita. Tapi apa daya, ngeliat tasnya udah jatuh cinta.

Kagak bisa nahan, hitam polos dengan gambar bunga kecil-kecil di saku depannya. Tas ransel yang kagak terlalu besar, cocok sekali buat jalan-jalan. Ah beli lah seharga 75 ribu hee.

Dan ceritanya pun, aku kagak bawa uang haaa. Jika sudah jatuh cinta mau gimana lagi, minjemlah ke temen hii.

Tas ini sering aku pakai untuk jalan-jalan yang agak jauhan dikit. Walau kecil ternyata muat untuk beberapa barang. Pernah aku tulis Apa Aja Isi Tak Vera? 

Jika diibartkan makan, ini tas masih anget. Ya baru kebeli hari Rabu saat berkunjung ke Malang. 

Setannya masih sama, yakni Tutut. Udah ngajak bolos, suruh nemenin ke Malang dengan modus jenguk adekknya. Jadi-nyalah aku ijin hanya setengah hari di sekolah.

Kemudian dia membawaku ke tempat yang tas sepantasnya haha. Dia memang punya niatan belanja, kebetulan ini toko tas, sepatu, baju, dan kawan-kawanya dijual dengan sangat murah. Tutut aja borong 3 item,  itupun udah mau nambah tapi aku larang. Bingung bawanya, kita hanya naik motor Blitar-Malang. 

Memang aku tak punya niatan beli, aku udah punya target beli sesuatu. Hingga akhirnya aku luluh jua hee. Seharga 50 ribu saja ini tas aku dapat.

Ku tak pernah memiliki tas secantik ini, agak elegan dikit dari tas-tas yang ku punya. Kadang mikir juga, pas kondangan gitu tas yang ku pakai berasa norak dari tas temen-temen haa. Tahun ini dan tahun berikutnya bakal jadi musimnya kondangan, jadi tak salahlah beli ini tas hii #alibisemata

Ya seluruhnya Alhamdulillah-nya awet-awet saja sampai sekarang hii. 

Oh ya kebanyakan koleksi tas milikuku warnanya kalau nggak item ya abu-abu, pernah punya coklat. Warna netral yang bisa dipadukan dengan kostum. 

Tak perlu mahal untuk mendapatkan sesuatu, benar? Yang terpenting adalah nilai kepuasan, benar? #ceileh. 

27 thoughts on “Tas Dibawah Harga 100 Ribu

    1. Aku punya sih yg premium tapi tapi harus ngiriy ujungnya πŸ˜‚ haaha
      Tahulah model tasku mash berasa kayak anak kecil, yg unyu2 murah mariah πŸ˜‚ tpi mayan awet sih

  1. Hihi. Selama ini aku cuma punya satu tas cewek dan satu tas ransel. Kalau rusak baru beli, Mbak.
    Pertama punya tas cewek malah pas udah lulus kuliah. Pas udah kerja.

  2. Aku suka koleksi tas ver, suka bgt, ntah knpa klo sm tas suka lper mta, tapi ntr yg d pke ya itu-itu aja, smpe pda bnyaaak yg gregetan sm aku, soal gr gr jrang d pke bnyk bgian yg nglupsin πŸ˜…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *