Memupuk Agar Menjadi Kebiasaan

Ok memulai kebiasaan baik di awal itu bisa. Bisa pun mungkin karena dipaksakan. Dan beberapa kali mencoba. Namun, membangun kebiasaan baik itu menjadi sebuah rutinitas, itu yang sulit. Katakanlah begitu.

Membiasakan diri mandi pagi setelah bangun tidur. Biasanya berangkat mandi sekitar pukul 10 atau 11 pagi bahkan menjelang zuhur. Efek mandi pagi memang bagus, badan kelihatan lebih segar dan siap menghadapi aktivitas. Aktivitas rumahan semacam beberes rumah kalau saya sih. Namun itulah salah satu hal yang sulit dipupuk. Mungkin cukup dengan cuci muka dan sikat gigi sudah beres.

Kemudian, membiasakan pula setelah bangun tidur minum satu botol air putih. Walau yang ini masih sering kumat. Jujur saya salah satu orang yang jarang minum air putih akibatnya badan saya yang kurus kelihatan kering pula. Tak segeran kata ayah. Soalnya saya juga akan sering pipis ketika meneguk banyak air. Jadi masih saya tata ulang, saya coba pelan-pelan. Harus!

Membiasakan pula tidur lebih awal. Nah ini salah satu hal yang masih naik turun. Kemarin bisa tuh tidur di awal, besoknya udah kumat lagi. Selalu tidur diatas pukul 11 malam. Padahal juga nggak ada aktivitas pasti yang dilakukan. Penyakit, penyakit ketika sudah pegang ponsel selepas ngajar. Selepas ngajar sampai di rumah sekitar pukul 8 malam, jika saat itu saya langsung megang ponsel bisa dipastikan saya nggak akan henti mantenginnya. Terutama youtube. Walaupun porsi bersosialisai lewat medsos berkurang.

Hal ini juga, saya ingin membiasakan olahraga pagi. Susah banget buat beranjak olahraga. Mungkin ada satu faktor yang mendasari, kemudian faktor lainnya menambahi. Pertama memang malas, kemudian tidak ada teman yang bisa diajak olahraga pagi bareng pastilah rasa malas itu berlipat ganda. Dulu ketika sekolah atau perkuliahan libur, teman berolahraga adalah tetangga. Walau mereka lebih muda daripada saya, tapi saya senang demen aja tuh. Olahraga yang paling saya sukai adalah bersepeda. Padahal di saat ini waktu di rumah sangatlah longgar.

Nah, selepas pukul 10 atau 11 siang dipastikan saya tidur siang. Saya nggak suka, tapi selalu saja tidur jam segitu. Mengapa ? karena hal itu membuang waktu saja, sia-sia. Ini yang ingin saya ubah, saya kurangilah minimal. Kalau udah tidur siang itu nggak bisa direm karena nggak merasa memiliki tanggungan. Kebiasaan dari kecil memang, tidur siang sebagai kebutuhan. Hal itu bisa saya atur tuh ketika sekolah, kuliah, dan kerja dulu. Sekarang sudah nggak kerja makin menjadi. Jadi sudah ada satu minggu ini saya atur porsi tidur siang. Dan alhamdulillah saya bisa nyaman tidur hanya 1 jam. Bukankah yang berlebihan itu tidak baik?

Belajar. Saya sedang membiasakan belajar di pagi hari ,siang, atau selepas ngajar. Belajar apa pun karena saya masih haus akan banyak hal. Saya nggak ingin ketika saya menganggur apa yang saya miliki tak luntur. Jadi kerap saya mengerjakan soal-soal mapel. Membaca materi dari modul, menilik materi mana saja yang belum terlalu saya kuasai. Bahkan sedang membiasakan belajar bahasa Inggris. Bahasa Inggris saya rada lemah. Jadi saya doyan mengerjakan kumpulan soal milik adek dan nontonin The Return Of Superman pakai subtitle bahasa Inggris. Nah itu kebiasaan baik yang ingin saya tekuni.

Baca dan menulis. Saya kepengan kenikmatan menulis itu saya rasakan juga ketika saya membaca. Saya hanya menyenangi beberapa bacaan saja. Misal, saya hanya suka baca tulisan orang lain (blog), pun saya hanya suka baca cerpen atau novel itupun juga pilih-pilih. Padahal saya kepengen juga nambah daftar bacaan misal beberapa buku pendidikan, motivasi, atau lainnya yang nambah pengetahuan umum misalnya. Saya juga sangat jarang baca berita. Saya jadi rindu kebiasaan kuliah dulu selalu langganan koran. Supaya saya rajin membaca. Up to date dengan berbagai pemberitaan saat ini.

Dan kebiasaan-kebiasaa baik lainnya sedang saya upayakan.

8 thoughts on “Memupuk Agar Menjadi Kebiasaan

  1. Semangaat mbaa, semoga semua yang ditulis bisa dilakukan dan jadi terbiasa๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

    Ada poin yang sama mba, aku minimal sekali dalam sehari nontonin the return of supermen dgn sub inggris supaya bisa sambil hiburan, bisa sambil belajar inggirs jugaa hehe

  2. Kalo saya belum bisa bangun lebih pagi sih, berasa males beranjak. Walau alarm dah distel jam 5 han, bangunnya malah jam 7 lebih. Hiks

    Nnton serial luar tanpa subtitle juga bsa tuh buat latihan listening, wlau saya lebih sneng bljar lewat musik.

    1. Kalau aku suka the return itu kosa katanya rada enak jdi gg abotlah hehe

      Sama mas, tapi aku gg bakal bisa bngun lebih siangan dri pukul 7. Pasti kena omel hoho

  3. Butuh prjuangan memang klau ingin terbiasa. Tp sy ykin, klau sdah diniatkan dan ditambah lg ada tmn atau org terdekat atau org trksih kita yg dukung/perhatiin, sy ykin pembiasaan atas suatu hal itu psti jauh lbih gampang…maksudnya hrs ada yg sllu memotivasi utk hal tsb, dan tentu ap tujuan pmbiasaan tsb. Klau sy sih bgtu…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *