Penyakit Lupa

Lagi-lagi aku dalam posisi menunggu. Tak apalah, dinikmati saja. Toh nggak ada ruginya buat diriku. Kalau nggak gini nggak bakal nih nulis blog, blogwalking, bahkan mengerjakan beberapa soal walau akhirnya bosen selang beberapa menit buka.

Jadi sedikit cerita, tingkat kelupaanku kok makin ke sini makin parah ya. Kemudian, kemampuan menghafalkanku juga makin redup. Aduh ngerasa tuanya dong, tapi kok cepet gini.

Sulit banget nginget nama-nama siswa, terutama bimbel. Jika siswa dalam kelas bisa dipastikan aku hanya ingat beberapa saja. Pun, parahnya satu kelas cuma lima orang ya, itu pun aku masih sering lupa.

Pikiran positifnya, kelas bimbel kan banyak. Anaknya beda-beda otomatis susah banget buat deket dan ngehapalin mereka satu-satu. Bisa dipastikan aku bakal lupa sama nama mereka. Keliru juga, manggil satu anak dengan nama anak lain. Hufttt.

Selain itu, menurutku paling susah adalah menghafal nama siswa perempuan. Entah pelafalannya susah atau pun nama mereka yang udah terlihat modern. Anak-anak sekarang namanya panjang plus sulit. Maklumi guru mu ya nak.

Kemudian kadang mereka manggil satu temannya bukan dengan nama asli. Lah kan makin runyam, padahal memang ada presensi tapi masih saja kesulitan. Hemmm.

Selain susah buat ngehafalin nama orang, hal apapun sekarang gampang lupa. Misal ini nih yang sering terjadi. Jika aku memiliki tanggungan pada seseorang, selalu saja lupa. Kemarin anak-anak minta tolong untuk membantu mengerjakan beberapa soal, sampai tempat bimbel aku nggak bawa materi apa-apa. Alias lupa. Tapi entah untuk janjian sama orang nggak pernah lupa hehe.

Aku kerap meminta mereka untuk mengingatkanku dekat dengan hari, antisipasi ketika penyakit lupa ini hinggap.

Ya Allah, gini amat. Apa mungkin salah satu dampak sering menyepelekan sesuatu? Bahkan menunda??

Pun, aku sering lupa naruh barang. Ini yang sedikit buatku frustasi. Padahal dulunya aku sangat hati-hati dengan barang yang ku punya. Apa pun aku tempatkan pada posisinya. Ah ah!

Contohnya, aku sering kelupaan menaruh ponsel. Kemarin saja orang rumah harus rela ngubek-ngubek kamar demi menemukan ponselku. Aku lupa naruh ponsel sedangkan posisi di luar rumah. Telfon dong orang rumah buat nyariin soalnya trauma juga karena pernah tuh karena kecerobohan si ponsel sebelumnya hilang.

Kedua, susah banget buat ngehafalin sesuatu. Ya di awal tadi juga, susah ngehafalin nama anak. Kemudian, sekarang kan lagi seneng-senengnya belajar bahasa Inggris, tiap kali nemu kata sama ingetnya lama. Susah ngehafilinnya, sampai aku tulis di note atau post it yang aku tempel di dinding.

Heeeemmm

16 thoughts on “Penyakit Lupa

  1. Pengalaman saya, selain faktor umur juga faktor pikiran, ketika kita banyak pikiran, dan lebih parah lagi pikiran tersebut menguras emosi biasanya memang membuat kita jadi pelupa, dan akan menjadi lebih baik ketika kondisi pikiran lebih santai

  2. Aku pun pelupa parah mbak. Taruh barang sebentar lupa. Tapi hal-hal yang udah lama-lama malah inget. Kayaknya memori otakku jangka waktu lama deh. Tapi… Bisa jadi karena. Kita banyak pikiran. Eh, bukannya makhluk hidup itu berpikir ya. Hihi. Dududu. Pelupaku ternyata ada jugabyang merasakannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *