Pertama Kali Mencoba Makanan Jepang. Gimana rasanya ???

Makan adalah agenda wajib saat aku memutuskan pergi dengan teman. Yang sebelumnya sudah sarapan di rumah pun, ujung-ujungnya tetap mampir ke sebuah tempat makan. Walau itunganya nggak makan, pasti pesan camilan. Walau niat awal nemenin temen aja, pastilah pesan.

Terkadang hanya pesan minum pun tak masalah. Intinya, pengeluaran untuk makan dan jajan selalu mengalir. Bisa aku akumulasi juga bahwa sebagian besar pengeluaranku ya untuk sebuah makanan. Hoalah.

Nah karena sekarang aku menetap di Blitar, aku jadi semakin doyan jajan. Yah walau lihat sendiri nih, ini badan nggak pernah bisa ngembang. Teman berburu kulinerku tak lain tak bukan adalah si Tutut.

Nggak tahu kenapa lumayan udah bosen sama jajanan Blitar. Akhirnya memutuskan nyobain makanan lain yang belum pernah kita coba. Maklum, kalau kita udah suka sama satu pasti gandrung sama itu.

Dari awal emang nggak ada tujuan mau ke mana. Dan garis keras buatku, nggak boleh jajan karena dalam masa penghematan alias nabung. Tapi akhirnya juga kegoda kan. Ah!

Kita memutuskan untuk nyobain makanan Jepang. Kalau aku emang nggak ada kepengenan buat nyobain, melainkan hanya ngikut aja. Sebelumnya kita udah nyobain makanan Korea, yang dari aku sendiri telah merasakan suatu kepuasan. Tapi ke sana nunggu kantong agak tebel dikit.

Tempat makan ini bernama Okonomiyasi BS Osaka Restaurant. Kalau aku emang nggak punya ekspetasi apa pun untuk makanan Jepang selain sushi haha. Emang nggak pernah ngamatin juga. Beda halnya sama makanan Korea yang sering aku pantengin lewat drama hehe.

Lumayan mahal juga sih makanan di sini. Mungkin karena bukan makanan asli Indonesia jadi agak mahal. Apa hubungannya coba ??? Hmmm.

Kami memesan tiga hidangan. Jadi kalau aku pesan Sushi ayam, Tutut pesan Okonomoyaki Seafood dan Onion Ring yang disebut dengan Tamanegi Ring.

Untuk Sushinya biasa aja beda halnya jika dalam keadaan lapar. Sudah pasti kenyang. Rasa yang paling nikmat adalah saat kita merasa lapar bukan ? Wkwkwk. Sushi ini dinikmati dengan shoyu dan wasabi.

Kawan berujar untuk rasa Okonomoyaki Seafood lebih dominan telurnya, mirip seperti martabak. Cuma kalau di aku memang rada lembut. Di atasnya ditaburi topping mirip serabut, rada amis gitu. Seperti cumi kering rasanya. Jika kalian tahu boleh komentar di bawah ya. Maaf masih awam makanan Jepang hehe.

Onion Ring ya seperti pada umumnya. Dan ini jadi favorit Tutut. Minumnya endes walau hanya lemon tea semata.

Tempatnya sangat sederhana. Kita adalah pengunjung satu-satunya kali itu. Sepi….

Untuk makanan Jepang yang baru aku coba ini, hanya dapat skor 3/5 aja dari aku. Setidaknya di Blitar ada juga makanan Jepang.

Lain kali kalau udah niat dan uangnya tembem, ke sana lagi hohoho.

19 thoughts on “Pertama Kali Mencoba Makanan Jepang. Gimana rasanya ???

  1. Aku juga belom pernah nyobain masakan jepang selain sushi. Itupun udah lama sekali, sdh lupa rasanya gimana 😅

    Tempatnya keliatan nyaman mbk. Rapi.

  2. Waw, Vera doyan mkan jg ya…hee…
    Tp mkn itu enak sih ya, sy jg suka…😀

    Sy bru skli masuk restoran Jepang, itu pun sdh lama skli pd thn 2015 lalu, saat sy k Jakarta. Jd gak bnyak tahu jg ttg kuliner Jepang, trmsuk yg Vera dan Tutut coba d atas.

  3. Katsuobushi klo ga salah namanya ver..
    Aku jg sk mkanan jpang klo mateng, aku mlah gk sk yg mentah, tp kta org yg sk sushi bneran psti sk yg mentah, wkwkwk 😅

  4. Kasih harganya juga dong biar komplit. Ahah, meski nggak tau kapan bakal bisa main ke Blitar.
    Ngeluarin duit buat makanan emang nggak kerasa ya. Dikit-dikit tiba-tiba udah abis aja duitnya nggak ada bentuk. wkwk

    1. Ke Blitar jangan ke sini deh. Masakan Jepang bisa dicoba di mana saja mbak 😊

      Ntar lah ke Blitar, insyaallah disegerakan. Nnti aku ajakin ke tmpat2 yg lebih seruh
      #sok kenal banget wkwkwk 😁😊

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *