Badan Makin Rapuh

Selamat pagi…

Ini libur ke banyak kali yang aku rasain. Ya pengangguran nggak bisa tuh bedain mana libur mana masuk. Libur terus tiap harinya. Kerjanyaa jadi shif malam macam satpam. Ternyata hari ini libur nasional ya.

Dari kemarin badan rasanya kepengen tumbang. Macam nggak ada daya. Ya gitulah, kalian mungkin sudah paham gimana badan-badan receh lemes tak berdaya. Tapi kemarin masih sempat aja tuh keluar. Malamnya sehabis maskeran tambah parah dong. Maksutnya bukan maskernya berefek buruk, nggak gitu. Badanku makin lemes, mulai sedikit pilek, panas sekujur tubuh, bawaannya mau naruh kepala ajalah. Beranjak ke kamar mandi aja malas tak berdaya #sedikit mendramatisir keadaan. Mandang layar gawai berasa silau banget, padahal standar aja. Puyeng pusing juga mantengin laptop dan gawai lama-lama.

Mau merem juga masih gelimpukan sana sini, ngerasa nggak nyaman. Udah pakai selimut dong bungkus macem lontong, rapet. Bangun pagi ini tadi masih ngerasa berat banget. Jangan sampek tumbanglah. Ada setumpuk perkejaan rumah yang udah aku list dari semalam. Mulai dari beresin rumah, yang udah pasti jadi kewajiban. Nata pakaian sama kerudung yang udah makin tak terkondisikan, padahal dalam almari. Pokoknya harus beberes rumah intinya, mumpung dari bimbel juga nggak ada jatah ngajar.

Ya lihat nih, ujung-ujungnya memilih dapan laptop terus curhat. Tanpa mandi hanya cuci muka dan gosok gigi. Duduk bentar naruh badan sambil minum air putih. Ini mungkin, aku jarang banget minum air putih. Kemarin juga pas di Malang jajan-jalan mulu nggak bisa direm. Minumnya es terus dong yaa. Gara-gara udah kangen berat sama Teh Racik.

Ngomongin tentang kerapuhan badan ini, kok aku makin gampang drop ya. Dulu aja sakit bisa keitung dalam setahunnya. Ini kok beberapa kali. Sebelum ini, aduh makin mudah drop. Kan sedih, badan kurus kering gini sakit-sakitan. Makin nggak ada daya untuk menaungi hidup ini haha. Sering tumbang yang mengakibatkan diriku lumayan sering absen ngajar. Kalau udah nggak kuat berdiri deh, pasti absen.

Pernah sebelum ngajar, mual pusing banget rasanya. Di atas kendaraan aku berusaha nahan biar nggak jatuh. Asli pernah! aku bahkan baru ngalamin ini seumur hidupku. Kepengen muntah, ya muntah. Rasanya nggak bisa ditahan. Sampai akhirnya aku ijin nggak ngajar. Udah sampai bimbel, muka sama badan nggak bisa dikondisikan. Seadainya aku nggak malu, pengen rasanya minta tolong untuk beliin teh hangat. Atau kalau nggak tahu diri lagi, pengen dibawain kasur buat rebahan.

Di jalan pulang makin nggak terkondisikan. Nggak bisa dijelaskan, intinya absurd dan super-super nggak nyaman. Sempat nangis dong, nangis karena nggak sampai-sampai rumah. Nggak enak kan, ya jangan sampai kalau tiba-tiba terjadi apa-apa di jalan. Posisinya aku lagi nyetir. Menaiki montor dengan keadaan seperti itu sangat mengerikan. Ditambah kok ya pas nggak makai jaket, lengkap sudah. Dan puncaknya nggak bisa nahan, berhenti pinggir jalan muntah seketika. Pakai nggak bawa tisu, ah. Sampai rumah makin parah. Aku kira setelah rebahan, neguk teh hangat akan mendingan. Nggak dong, masih muntah beberapa kali sampek sakit dadaku.

Pernah juga sebelumnya, diare berkepanjangan. Sampai rasanya badan udah lemes nggak kuat ke kamar mandi lagi. Ini parahlah, sampai 3 hari lamanya. Udah gitu sekarang sering pusing. Pusingnya yang bukan pusing macem muter-muter, ah gimana jelasin. Sakit dibagian kepala tertentulah. Sugestinya aku harus minum susu putih. Hahaha entah saran dari mana, yang jelas ini penawaran rada ampuh bagiku. Sekarang naik kendaraan juga rawan rapuh. Padahal naik kereta lo, ee kok ya masih ngerasa nggak enak badan. Pasti gampang ngerasa loyo gitu.

Rapuh, badan tuir macam aku.

Udah berhenti dulu yaa, beberes dulu. Habis ini hibernasi, semoga saja makin baikan. Kalian jaga kesehatan yaa…….

Selamat berlibur ….

3 thoughts on “Badan Makin Rapuh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *