Projek Bikin Buku sama Temen (Bismillah)

Saya punya temen deket semenjak kuliah dulu, namanya Vandi Arifin. Dulu sih, saya masih sering manggil dengan nama dia. Tapi, semenjak ke sini, saya panggil “Pak”. Dia juga seorang guru, dia ngajar di salah satu sekolah ternama di Blitar. Kita juga sempat kerja di lembaga bimbingan belajar yang sama, sebelum akhirnya dia sibuk dengan aktivitasnya di sekolah.

Dia satu-satunya temen cowok terdekat saya. Kalau saya sih emang paling cocok temenan sama si dia, nggak neko-neko. Dulu semasa kuliah kita sering barengan. Di kelas barengan, kalau lagi males kuliah ya pilih duduk di belakang sendiri. Tapi yang ini lumayan sering sih he. Cari makan juga barengan karena kita punya tempat makan lalapan favorit deket kampus. Kita juga paling males ngerjain tugas di kampus, jadi malah lebih enak kerja di kos tapi saling chat haha. Tahulah…

Foto kapan nih wkwkwkwk
Foto kapan nih wkwkwkwk

Kita sempat putus komunikasi semenjak lulus itu, saya lulus lebih cepat sih dari si dia. Kita udah hampir nggak pernah nongkrong di warung lalapan favorit kita semenjak sibuk skripsi. Semenjak lulus, kita juga jarang ketemu. Lumayan sibuk sama kegiatan masing-masing. Apalagi saya, pas saya masih ngajar di sekolah lama, duh hampir nggak ada waktu bersua dengan temen-temen.

Sekarang sih alhamdulillah udah cat cit cut lagi. Kita juga sering ketemu semejak seringnya undangan pernikahan temen kuliah menghampiri kita. Kebetulan teman kuliah kebanyakan juga dari Blitar. Alhasil ya kondangan berjamaah. Ya, selain itu kita juga sempat kerja di tempat yang sama.

Kondangan jamaah cin

Dia itu pinter, rajin, plus teliti. Itu sih yang dapat saya simpulkan sederhana dari si dia. Soalnya semasa kuliah sampai sekarang juga, ketika saya menemukan kesulitan tak jarang hubungin dia aja. Kita masih suka kok berdiskusi masalah pendidikan, hal apa apun yang berkaitan dengan profesi kita. Kalau saya sih lebih nyambung aja ngobrol dan diskusi sama dia. Lebih enak aja, bawaannya santai juga kalau lagi diskusi.

Kita nggak bakal saling mempertahankan pendapat (alias ngotot), tapi lebih ke menganalisis sama-sama. Yaelah namanya juga diskusi Ve. Saling tukeran RPP atau pun soal-soal, banyaklah. Dia juga sabar banget kalau semisal saya banyak tanya haha. Soalnya saya suka melewatkan hal-hal sederhana yang justru paling penting. Baiklah…

Foto album kelas, sebelum sibuk sama skripsi masing-masing

Kalau saya emang suka temenan nggak neko-neko. Nggak menuntut apa pun. Selama bisa bantu kenapa nggak. Begitu…

Betenya, dia sering banget jalan-jalan. Asem dah!

Okee, jadi kemarin itu saya dan dia sempat mengikuti salah satu perlombaan menulis cerpen. Pernah saya pindah juga di blog, saya bagi jadi dua part. Silahkan sih kalau mau baca part 1dan part 2. Jadi, perlombaan cerpen ini mengangkat teman Hari Guru Nasional. Ah, kalau saya sih paling lemah nulis cerita (cerpen). Nggak bisa bawa pembaca masuk dalam cerita #curhat ueyy. Selain itu, ada beberapa perlombaan menulis puisi yang juga dia kasih tahu ke saya. Tapi, saya milih nggak ikut hehe. Eee dia semangat banget ikut.

Nah kemarin, saya WAW banget dia berhasil nerbitin kumpulan puisi. Wahgelaseh! Saya kemana aja? Udah disentil beberapa kali tetap nggak ngeh aja. Dari pandangan saya, dia memang punya ketertarikan lebih akan sastra. Dia suka banget nulis puisi, sempat beberapa kali dapat sertifikat menulis puisi. Walau nggak menang. Tapi kan poin utama bukan itu. Bukankah pengalaman dan mengasah bakat yang ada, jauh lebih keren dong. Emang saya, sukanya curhat mulu.

Jadilah saya kepoin dia. Karya yang merupakan kumpulan puisi dia dan beberapa siswanya. Ah gila keren! Yah saya iri dong, pun merasa tertohok. Kesentil! Berawal dari kepo itu, tercetuslah ide bahwa kita akan bikin buku. Yee buku! Tapi, nggak tahu sih buku apa. Nah lo?

Kan saya sama Vandi punya minat beda, tapi bukan berarti nggak bisa sama-sama. Saya sih bisa bikin puisi, tapi saya ngerasa lemah aja. Nggak pede. Puisi di laptop aja cuma kesimpen di file nggak pernah aku kasih lihat ke blog haha. Terus gimana?

Bikin puisi sih nggak masalah. Toh saya masih bisa minta ajarin ke dia, tinggal asah. Okee bisa dicoba! Nah kalau dari aku sendiri, aku sih ngusulin bikin buku terkait pendidikan. Ya lagi-lagi masih remang-remang. Kepengennya saya bikin buku terkait pembelajaran bahasa Indonesia haha. Terlalu tinggi ya? berat berat!!!

Dia sih setuju-setuju aja. Kita cinta kok sama profesi kita, cinta banget sama bahasa Indonesia. Jadi saya seneng banget dapat patner. Setidaknya saya sama dia bisa bikin suatu hal yang bermanfaat. Sebut saja, masa muda kita rada faedah dikit yaa. Bermanfaat, aamiin. (Ini belum bikin udah ngayal ke mana-mana heem #eh).

Foto kita pas sama-sama jadi juri puisi tingkat SD Se-Kota Blitar (gaya banget ya)

Kita masih perlu diskusi nih, ngerangkai mimpi kita. Kapan nih jadi bikin bukunya????

Saya promosiin dia aja lewat instagramnya aja yaa. Siapa tahu di antara kalian ada yang tertarik order kumpulan puisi karyanya.

Instagram : Vandi Arifin

29 thoughts on “Projek Bikin Buku sama Temen (Bismillah)

  1. Kirain td udah ditetapkan projek-nya…:))

    Semoga sukses ya. Biasanya klau org udah ngerasa nyaman, punya chemistry dlm mngerjakan sstu akn berakhir dg indah..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *