Kemalasan Merawat Muka dan Dandan

Halohaa…..

Apa kabar semua ? sehat? sepertinya saya sedikit berpaling dari blog pribadi dan blog teman-teman (blogwalking). Kuliah minggu pertama ini nggak bikin saya jadi sok sibuk sih, mungkin belum. Tapi, sudah harus memaksa saya untuk segera merencenakan tesis. Alamak……

Kali ini nggak mau bahas seputar kuliah deh ya,  curhat akan satu hal.

Saya semakin malas buat ngerawat diri nih. Dalam arti saya makin jarang makai skincare atau pun makeup di keseharian. Entah bermula karena apa, lama kelamaan saya meninggalkan kebiasaan itu. Skincare pagi dan malam hari sudah sangat jarang saya lakuin. Apalagi dandan, makin saya anggurin alat makeup yang emang seumprit.

Hal yang saya rasain,  tidak ingin meribetkan dengan tetek bengek per-skincare-an. Bermula dari seringnya sehabis jalan saya nggak langsung bersihin muka , hal-hal per-skincare an yang lain saya kesampingkan juga. Sehabis dari luar, bermalas-malasan di kasur hingga menguap alrm kantuk yang membuat saya makin malas buat bersihin muka . Akhirnya step-step berikutnya pun ikut ke-skip, misal krim malam dan serum. Padahal dua step itu baru mau saya telateni.

Saya cuma cuci muka pagi hari, itu pun kalau lagi ingat. Parah, saya makin malas merawat diri. Kesemua itu menjadi upaya penghematan nggak disengaja, skincare milik saya utuh. Biasanya yang dalam dua bulan saya bisa nyetok sabun cuci muka dua kali, ini satu aja nggak habis-habis. Kapas pembersih utuh, lotion nggak begitu berkurang, apalagi pembersih wajah nggak makin berkurang. Masker, yang menjadi primadonya saya masih lumayan utuh sejak terakhir kali nyetok.Bahkan sebagian saya kasih cuma-cuma ke tetangga dan ke saudara,walau nggak bisa dibilang banyak. Setidaknya sudah berlaku dermawan, wkwkwk.

Makeup apalagi, saya bosen aja sih dandan-dandan yang ujung-ujungnya hanya buat jalan-jalan. Bakalan luntur juga, hehe. Paling tepat sih, saya nggak telaten dengan alur per-makeupan. Pun, kadang yang saya rasain gini, kalau habis dandan negrasa aneh aja muka saya. Padahal juga nggak dempul, tapi ngerasa aneh, nggak pantes, menor dan lainnya. Di saat saya lagi semangat 45 buat dandan malah dikomentari yang tidak–tidak, ciut-ciut. Alhasil, saya hanya memanfaatkan pelembab dan pewarna bibir saja. Harus itu!

Efek buruknya akan kemalasan tersebut, wajah emang jadi kusam sih. Makin berasa kusem, tak cerah, dan kek muka nggak ada merona-meronanya sama sekali. Mungkin jika jarang dandan masih bisalah ya ditolerir, tapi masalah perawatan diri alias muka nggak segampang itu buat diacuhin. Tapi, kesemua itu mengajarkan saya buat nggak jadi orang lain sih. Melakukan yang benar-benar saya mau lakuin.

Apasih nggak jelas….

 

 

8 thoughts on “Kemalasan Merawat Muka dan Dandan

  1. Iya Mbak, kalau seminggu aja gak pakai skincare pasti mukanya agak kusam, gak fresh gitu. Saya paling gak bisa kalau gak pakai sun-protection pas siang. Belang banget, apalagi kita pakai jilbab kan ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *