Jalan Kaki yang Mulai Jadi Bagian Rutinitas

Kesan seminggu ini di Malang mengulang aktivitas lama. Semua yang mampir dan mendekam dipikiran tentang saya, mereka, dan Malang terulang kembali. Nanti deh ya cerita lengkapnya kek apa kehidupan baru saya, yang akan saya habiskan di Malang lagi 2 tahun ke depan (semoga 1,5 tahun saja aamiin).

Berjalan kaki ini adalah aktivitas yang mulai saya lakukan lagi.

Cerita jalan kaki dimulai dari berjalan di sekitar kampus. Walau tak terlalu jauh, kaki yang selama ini cuma malas-malasan sempat kaget haha. Memulai kembali aktivitas berjalan menjadi kesan tersendiri.

Hari pertama kuliah, pulang ngampus saya ke stasiun Malang Kota Lama. Jaraknya memang agak jauh dari pusat kota, kampus juga. Saya niatkan buat naik angkot saja karena tarif ojol lumayan seret untuk kantong. Agak lupa sih angkot apa yang harus saya naiki. Seingat saya nggak ada angkot yang lewat stasiun ini. Berbekal niat saya minta Pak Supir buat jelasin rute ke tempatnya.

Benar juga dari pemberhentian itu saya harus jalan ke stasiun, jaraknya masih wajarlah buat saya yang udah lama nggak jalan kaki agak jauh. Tapi, lumayan juga bawa tas ransel yang isinya segepok buku. Saya sukanya kalau pesen tiket di stasiun Malang Kota Lama ini, pelayanannya cepet beda dengan Malang Kota Baru. Yah hampir-hampir mirip antrean tiket KA lokal di Blitar.

Setelahnya, saya nggak langsung duduk istirahat dulu. Pengennya segera pulang karena dari pagi di kampus. Tapi, ini salah satu kesalahan besar kenapa saya nggak duduk bentar. Saya harus nyari angkot arah ke kos itu jarakanya jauh banget. Jadi bukan tempat pemberhentian tadi. Lumayan sih, keringat bercucuran, beban di pundak makin menjadi, saya juga lagi puasa hari itu. Rasanya kaki mau copot plus ngos-ngosan yang udah naik turun iramanya. Pun, angkotnya nggak lewat-lewat. Sempat putus asa kalau nggak ada angkot. Akhirnya ada setelah penantian dengan mijet kaki. Hari itu ditutup dengan kekagetan karena lama nggak jalan jauh.

Hari kedua kuliah masih ada cerita seputar jalan kaki. Pulang kuliah dibarengin temen karena searah. Saya sempat menolak karena juga baru kenal. Tapi, demi menghargai saya iyakan. Di situ letak kesalahpahaman saya dan temen. Akibatnya saya tetap berjalan kaki ke kos karena kos dia belakang kampus UIN sedangkan saya depan UIN. Daripada dia muter nganterin, saya minta turunin aja di UIN. Hikss sedih syekali… Pulang-pulang saya nyidam lalapan Banyuwangi berpadu dengan nasi hangat haha.

Hari ketiga jalan kaki kembali mengahantui #nggakdeng. Kesan di hari ketiga ini sampai buat saya senyum-senyum sendiri. Saya itu harus bolak balik dari gedung satu ke gedung lainnya buat ketemu sama temen. Dan itu kita selalu beda jalan. Saya ke sini dia ke sana, wes gitu terus karena ponsel dia nggak on. Sampai akhirnya saya ketemu, tapi dianya lagi sibuk rapat. Duh yaa wes ya, saya udah kek gangsing akhirnya berdiri agak jauh mengamati sembari bersandar. Gini amat ya hehe. Saya putuskan balik aja, nggak pamit ee dicarin sorenya. Duh kek apa kalau saya ngedongkrok sampai sore di sana hehe.

Cerita jalan kaki, jalan kaki lainnya akan selalu mewarnai hidup saya kali ini. Berjalan kaki yang mulai jadi bagian rutinitas saya, mau saya ngampus, cari makan, atau kemana gitu. Makin bikin betis saya aduhai. Karena saya hidup di sini juga harus menyeimbangan diri dan kantong bukan ? hehe. Selain itu, berjalan kaki rasanya buat saya lebih gembira. Saya suka menikmati lalu lalang, memandang hal apapun tanpa harus beradu kecapatan dengan sepuasanya. Yah saya suka mengamati orang, saya suka berangan-angan sembari berjalan kaki. Plus olahraga juga kan yaaa…

Selamat hari jumat, Barakallah….

6 thoughts on “Jalan Kaki yang Mulai Jadi Bagian Rutinitas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *