Kopdar Perdana

WhatsApp Image 2018-11-20 at 08.37.41

 

Halooha selamat pagiiiii …

Salah satu pencapaian selama ngeblog ini adalah…. akhirnya ngerasain yang namanya kopdar. Kopdar kan namanya ? ehe … lebih jelasnya bisa ketemuan sama sesama blogger. Dan nggak pernah saya bayangin sih sebelumnya. Cuma ketika baca beberapa postingan kawan-kawan yang telah berhasil kopdar berasa seru sepertinya. Namun, ada sekelumit-sekelumit pertanyaan yang muncul.

Canggung nggak sih ketemu langsung? yang biasanya cuma di dunia maya doang?

Kelihatannya enjoy banget ya, kek udah lama kenal?

 Ngomongin apa ya sewaktu kopdar gitu?

Dan itu pun yang saya alami ketika Febri dan Nadya ngajakin ketemu di Malang. Udah pada tahu kan ya siapa mereka? bilang aja iya. Yah dua pasangan sejoli yang lagi panas-panasnya merajut tali asmara #ups. Akibat termakan  promo mereka mengunjungi Malang dan mengunjungi Bromo. Mereka menghubungi saya buat ngajakin ketemu karena sebelumnya sudah ada obrolan singkat saat berbalas komentar di blog. Karena memang saya lagi di Malang kenapa tidak. Walau dalam hati, ntar ngapain sih? ehe. 

Okee saya nggak kenal-kenal amat sih sama mereka, biar berasa sok nggak deket aja #hebercanda. Perkenalan ya lewat blog, sama seperti temen blooger lain yang hanya bertegur sapa lewat berbalas komentar atau kemudian saling mengikuti masing-masing media sosial. Saya lebih kenal dulu sama Febri sih, ya cuma sebatas berbalas komentar. Eh sempat juga saling bertukar nomor, komentar di media sosial, sampai nawarin kerjaan ya kalau nggak salah. Hanya sebatas itu. Saya menemukan blog dia lewat blognya kak Fasya. Maklum blogger baru sering jelajah sana-sini dan mengikuti sana-sini.

Begitupun dengan Nadya, hanya sebatas berbalas komentar dan mengikuti masing-masing akun instagram kami. Biasa sok kenal jikalau di dunia maya, aslinya nggak tahu sih. Mau ketemu banyak canggungnya ehe. Dan hinggasaya tahu mereka pacaran, sempet heboh nggak sih jagat perbloggeran? iya mungkin heboh karena akhirnya si Febri punya pacar #eh. Kalau ngomong gini kesannya saya akrab banget ya sama mereka #mohonampun.

Jauh-jauh hari mereka menghubungi saya untuk ketemuan. Kapan saya longgarnya buat ketemu dua pasangan ini. Sejujurnya, saya antusias dan nggak sih. Pasalnya saya suka kikuk ketemu orang baru. Ntar harus kek gimana, harus ngapain ya? seperti itu yang ada di pikiran saya.

Mereka sampai Malang pun saya masih nggak ngeh buat nantinya kopdar. Cuma memang sudah saya tulis di buku agenda. Kami sempet bingung sih mau ketemuan di mana. Walau saya sudah hampir 4 tahun lebih di Malang, saya golongan bukan anak gahul. Bingung juga sih nentuin tempat. Pikir saya kalau mereka tamu ya harus dijamu ya, minimal mutusin ketemuan di tempat apik, seru, atau unik gitu ya. Emang saya tuh orangnya suka ngrepotin diri sendiri. Hingga akhirnya kita putuskan ketemuan di Mie Setan depan perumahan tempat kos. Tahu aja, mental mahasiswa sukanya yang pas di kantong hehe.

Dari awal saya nggak pengen ketemu mereka sendirian, bukan nggak mau tepatnya nggak berani. Seperti yang saya jelaskan di awal, saya sedikit minder dan nggak ngeh buat ketemu orang baru walau kalau di blog ya asal jeplak  ya. Saya ajaklah adek kos Susan dan dia mau. Memang sudah paham betul siapa saya, perhatian banget agar saya nggak mati gaya ketemu dua pasangan ini. Kan berasa orang ketiga (baca setan) #lah.

Jadi gimana? ya awal-awal saya memang kikuk. Eh saya langsung bisa ngenalin mereka lo ehe. Hingga obrolan kami mengalir walau banyak tersendat karena memang saya bingung sih mau ngomog apa, ngobrolin apa. Untung ada Susan yang luamayan aktif nimpalin ehe. Obrolan kami sih ya seputar itu-itu  aja. Kepo sama masinn-masing karena kami hanya sebatas tahu di blog aja.  Yang yang ternyata temennya Nadya sekampus itu adalah temen saya SMP. Waw dunia sempit. Oh ya, dan ternyata kita satu angkatan. Tetep canggung nggak ? kalau saya sih sedikit.

Febri nggak sekoplak kek di blog sama instagram sih. Cuma emang terlihat humoris. Cukup baik mencairkan suasana malam itu. Hahaha yang bikin kikuk sih saat salaman pertama kali, haha nggak tahu rasanya kikuk. Mana si Nadya tinggi banget, saya mah apah. Akhinrya dia yang merunduk, hikss terharu. Kalau si Nadya sih cukup diem, eh gimana ya kek  sama-sama kikuk seperti saya. Udah ya gitu aja. Alhamdulillah hampir 2 jam ya, obrolan kita mengalir pelan namun pasti. Saling bertukar cerita mengenai blog juga, gimana saya mulai kepo-kepo awal ngeblognya mereka. Dan dan obrolan receh-receh lainnya.

WhatsApp Image 2018-11-20 at 08.37.41 (1)

Terima kasih buat kalian, ini benar menjadi cerita pertama kopdar sesama blogger, dimana saya senang bisa mengenal dan menggeluti dunia blogger ini. Semoga lain waktu saya bisa main ke Jogja ya. Ingat jamu saya dengan baik ya ehe.

Kapan nih bisa kopdar bareng kalian? 

Selamat berlibur

Buat saya, selamat nugas!

 

 

28 thoughts on “Kopdar Perdana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *