Ingatan Ramadan Masa Kecil

Tak hanya di masa kecil saya, ramadan selalu berkesan bagi saya sampai detik ini. Alhamdulillah, bersyukur di tahun ini masih dipertemukan kembali dengan ramadan.Ramadan saya lewati entah dengan berapa kali fase. Mulai dulu masih kecil, jaman sekolah, kuliah, kerja, pengangguran, dan sekarang kuliah lagi.

Ramadan bukan hanya momentum puasa dan ibadah lainnya, tapi ramadan sebagai cerminan saya dari ramadan sebelumnya untuk instropeksi di tahun-tahun berikutnya. Setiap fase yang saya lewati, ramadan membawa saya kepada banyak hal bahwa saya harus kembali ke Sang Pencipta, Ia Sang Maha Pengasih dan Pengabul doa-doa umatnya.

Pastinya momentum ramadan dari tahun ke tahun berbeda, memiliki kesan tersendiri. Tak terkecuali saya, masa di mana saat ini saya akan kembali memusatkan ingatan ke masa kecil tentang ramadan yang saya lalui penuh suka cita dan riang gembira.

Libur Panjang

Masa-masa itu ramadan menjadi bulan yang dinanti-nanti karena salah satunya adalah akan menikmati libur panjang. Seingat saya, ramadan dan lebaran dulu liburnya lama. Untuk saya dan beberapa kawan yang sudah jenuh dan serasa penuh sama materi pelajaran, momentum liburan adalah saatnya bersuka cita serta mendinginkan otak. Masa libur panjang diisi dengan agenda-agenda ramadan seperti ngaji dan solat tarawih agar dapat tanda tangan Pak Imam alias memenuhi tugas sekolah.

Identik dengan Isi Buku Ramadan

Buku ramadan ini merupakan tugas sekolah, tugas mata pelajaran Pendidikan Agama Islam. Identik banget dengan kolom-kolom yang harus kita isi, semisal solat lima waktu, tadarus, dan tarawih. Tak hanya itu, khasnya setelah tarawih kita akan berbondong-bondong antre meminta tanda tangan sang ustad atau imam. Tentunya, dengan rangkuman ceramah setelah tarawih sebagai syarat pemberian tanda tangan tersebut. Seru sih, sang imam belum juga beranjak dari tempat kita sudah main nyodori buku hihi.

Tadarus

Jujur saja, saya kangen tuh tadarus sama-sama di mushola dekat rumah. Saat ini ketika denger anak-anak tadarus, bawaanya selalu kembali ke ingatan masa kecil. Hampir nggak pernah absen solat tarawih dan tadarus jika tak ada halangan berarti. Sekarang, makin dewasa sibuk buat bukber sana-sini, sedih sih hiks. Dulu dengan teman-tema rumah, teman main kita rutin tadarusan. Bergantian agar yang lain bisa istirahat. Di sela-sela itu pasti ada beberapa warga akan kasih makanan atau minuman untuk menemani kita tadarus. Bahkan Pak Ustad dan beberapa warga nugguin kita sampai selesai tadarus. Hemm nikmat ramadannya rame-rame, suasana perkampungan banget.

Antusias dengan Sahur Kentongan

Suka sebel sekarang acara bangunin sahur pakai sound dengan volume lumayan gede, bikin berisik. Bukan karena itu juga, melainkan yang diputar lagu-lagu dangdut. Agak kurang sreg dan sesuai aja sama momen ramadan, bangunin sahur pakai harus joget-joget segala hihi. Dulu selalu antusias bangun, berdiri di balik jendela rumah untuk nontonin tetangga bangunin sahur dengan kentongan. Khas banget, selalu antusias karena benar-benar ciri khas ramadan.

Setelah Solat Shubuh Jalan-Jalan Pagi

Sebenarnya juga nggak setiap hari jalan-jalan karena sehabis subuh banyak kembali tidur hehe. Tapi, tiap hari minggu bisa dipastikan ramai banget pejalan kaki atau banyak mereka yang berolahraga yang memadati jalan. Seperti udah jadi rutinan di bulan ramadan. Sekarang aja di hari biasa sepi banget orang jalan pagi apalagi ramadan. Heem hilang sudah kemeriahannya.

Ngaji Sore di Madrasah

Masa kecil dulu sebelum nunggu berbuka saya dan beberapa teman akan ke TPQ ngaji atau tadarus. Bukan hanya momen ramadan saja, hari biasa saya juga ngaji tapi lebih itensif baca al quran ajah selama ramadan. Nah, dulu waktu SMP ngaji saya ganti sehabis subuh karena pindah TPQ yang khusus anak-anak remaja. Dulu bisa beberapa kali khatamin al quran. Kalau diingat-ingat suka sedih, ngelus dada.

Apa yang kalian ingat di masa kecil akan ramadan? Boleh berbagi di kolom komentar, kita mengenang momentum itu bareng-bareng yuks hihi.

#30HariKebaikanBPN#bloggerperempuan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *