Tangkap Idemu Sebelum Kabur

Hallo!

Selamat berakhir pekan semuanya!

Sebelum saya mulai, saya mau bilang gini “Keputusan saya buat ngeblog adalah keputusan yang benar-benar saya syukuri!” Kembali menekuninya tahun 2017 kemarin adalah keputusan tepat. Yang awalnya ngeblog sebagai penampung curhat, kenyataanya ada banyak kebaikan. “Terapi”! ya saya setuju dengan pernyataan seorang teman bloger.

Udah gitu ajah… haha

Kalau kalian udah baca kebaikan apa yang saya dapat dari ngeblog di atas, mari saatnya saya jabarkan sesuai judul tulisan ini.

Soal menangkap ide, mencari ide, sampai nemu ide yang datang tiba-tiba, yah kadang kalau getutu alias mikir keras buat nyari ide malah susah banget nemunya. Eee di saat yang tak terduga, ide datang tiba-tiba. Kek belum dipersilakan masuk udah main duduk aja. Mau dibiarkan takut nguap alias ngilang karena entah kenapa ide yang datangnya tak diduga malah kebanyakan yahut alias menarik.

Atau pada situasi kek gini, kebanyakan ide (ide nulis) sampai bingung mau nulis yang mana dulu. Ujung-ujungnya sih nggak ditulis alias menguap dan bahkan hilang. Saya sih kerap begitu. Udah bikin jadwal juga buat nulis sekaligus jadwal unggah tulisan, ee ya gitu kalah sama yang namanya malas!. Mohon doanya, lagi berjuang buat ngebeli domain. Semangat!

Saya punya beberapa tips nih agar ide yang datang menghampirimu nggak akan nguap alias hilang tanpa jejak.

Catat Ide!

Kudu pakai tanda seru, biar garang hehe. Banyak yang harus dipikirkan, banyak yang harus dikerjakan , aktivitas padat, kalau pas nemu ide dan nggak segera kamu catat ya bakal hilang. Metode yang paling ampuh adalah catat tuh ide. Bisa kalian catat di buku catatan (note) atau di aplikasi note milik ponsel kalian. Note digital juga banyak macamnya. Kalau saya sih masih ngandelin buku catatan karena berpotensi cenderung buka ulang daripada catat di ponsel karena kalau di ponsel pasti kegoda buat buka yang lain, sosmed misalnya. Bawa catatan kecil dalam tasmu! saya menerapkan ini.

Buka Ulang Catatan

Sebenarnya ini adalah kegiatan yang paling-paling sulit. Banyak alasannya, nggak ada waktulah alias nggak sempat, lupa kalau barusan nemu ide, atau lagi padat aktivitas, dan yang terlebih suka catat di ponsel akan bakal lebih sering teralihkan buat buka sosmed. Gunanya apa sih? Ya agar ide yang barusan kamu dapat tuh nggak hilang. Pun, kamu bisa mulai buat kerangka untuk ide atau topik yang kamu temukan. Setidaknya, ketika nanti kamu udah mau da mulai nulis tinggal ngembangin kerangka itu. Nggak mikir dua kali alias nginget-nginget apa rincian dari topik itu.

Baca Juga : Dibalik Sebuah Tulisan

Tulis Aja Dulu, Unggah Belakangan

Mungkin sebagian kalian kek gini juga. Udah nulis alis berhenti di draf, tapi belum sempat ajah dilanjutin atau belum ada waktu buat unggah. Kebanyakan sih gitu, kadang mentok di tengah jalan, kalau nggak males ya keganggu hal lain. Buat sebagian dari kita dengan menulisnya dulu udah bisa nyimpen tuh ide atau topik biar nggak hilang. Nanti di lain waktu bisa dilanjutkan lagi. Tapi, ya jangan sampai lupa juga buat nengokin si draf kamu. Kegiatan ini sih bisa juga kamu lakukan dengan nulis kerangka tulisan seperti poin dua.

Mulai Nulis dan Langsung Unggah

Manusia tipe ini pun juga ada, seperti saya misalnya. Kadang saya lebih suka menuliskannya langsung, keburu idenya kabur. Kalau lagi semangat sih ya, tergantung suasana hati sih hihi. Biasanya akan lebih ngalir dan ngena gitu ketika dapat ide langsung kamu tulis. Dan biasanya juga tanpa buang-buang waktu, langsung deh diunggah alias eksekusi.

Bagikan Idemu dengan Teman

Ini juga cara ampuh buat nyimpen idemu sih. Kalau bisa dibilang ya, kamu bisa diskusi tentang ide yang barusan kamu dapat. Hitung-hitung juga agar idemu lebih berkembang, lebih mendalam pembahasannya. Kalaupun kamu nantinya nggak sempat nulis, siapa tahu temenmu yang bakal bahas topik itu. Nggak apalah, daripada hilang tanpa kabar #eh.

Siapa tahu punya tips lain supaya idemu nggak hilang tanpa kabar, kek dia #eh. Bagi di kolom komentar ya say.

14 thoughts on “Tangkap Idemu Sebelum Kabur

  1. Pokoknya gerak cepat langsung ditulis aja, terus selama hal positif TDK perlu terlalu lama jadi draf mending langsung diunggah. Udah beres deh kan selera bacaan org jg beda2, jadi nggak usah takut mengemukakan ide tulisan hehehe

  2. Buku catatan penting. Kemana-mana bawa notes. Entah feelnya emang beda kalau nulis di buku catatan ketimbang di catatan digital.

    Wkwk.. aku tim banyakin draft entah kapan diunggah. Tulisan hari raya idul fitri aja masih di dalam draft 🤣🤣

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *