Makan Malam dan Ngopi Faedah

IMG-20190807-WA0062
Muka-muka capek tapi masih siap sedia buat difoto. Dokumentasi Mbak Kiki.

Permisi

Selamat malam …

Moon maap, keknya postingan ini akan bernada curhat …

Hmmmm tarik napas agak panjang …

Kalau mau ngeluh yaa …

  1. Lagi berada pada fase kurang motivasi. Muncul lagi yang namanya surut motivasi. Hidup saya kok jalannya gini-gini ajah. Kudu gimana dan harus apa? suka mikir gitu akhir-akhir ini. Ujungnya ngerasa bosan dan udah nggak ada daya buat ngapa-ngapain alias males.
  2. Efek nomor satu jadi sering ngeremehin sesuatu karena ngerasa butuh semangat, butuh motivasi tapi nggak tahu dari siapa, harus kek gimana, dan dari mana mulainya.
  3. Sebenarnya saya juga rada khawatir di semester ini buat ngambil tesis. Masih ada keraguan, kekhawatiran. Entah yang dikhawatirin tuh apa ya nggak jelas. Tapi, nggak sabar buat KPL. Pengen ngerasin gimana ngajar mahasiswa. Nggak sabar.
  4. Yah, ada beberapa kerja sampingan yang dua minggu lebih saya tunda padahal bulan depan harus selesai. Karena pada awalnya pengen saya selesaikan sebelum masuk kuliah, supaya fokus ajah sama semester ini. Kok ndilalah malah belum saya sentuh (eh baru kemarin mulai sayas sentuh).
  5. Deadline dua seminar dalam minggu ini dan minggu depan. Saya tuh suka nggak bisa fokus….
  6. Dan …. entahlah saya kadang suka galau-galau nggak jelas.

Tapi, poin utama tulisan ini bukan ngulas keenam kegalauan saya. Saya cuma mau bilang, ada salah satu syukur yang bener-bener ngena di hati. Tahun lalu saya berada pada fase yang menurut saya di bawah banget. Makanan galau tuh udah saya telen tiap hari. Ya nangis, ya kesel sendiri, ya suka nggak terima, ya khawatir, ya takut, semua nyampur dan numpuk jadi satu. Tapi, Tuhan balas di tahun ini dengan kenikmatan.

Kenyataannya saya udah ngelewatin dua semester. Nyangka nggak nyangka, saya kuliah lagi. Duh, ini mimpi yang benar jadi kenyataan tanpa saya duga sih sebenarnya. Dan ini pokok utamanya, saya ketemu orang-orang baru. Saya yang sebenarnya pemalu dan minder buat ketemu orang baru ini adalah sebuah pencapaian besar. Semua berkat hobbi nulis ini. Keputusan buat ngeblog lagi saya kira adalah keputusan yang tepat. Dan mulai saya sadari, ternyata saya secinta itu sama nulis.

Tahun ini saya beranikan kopdar dengan teman bloger yang biasanya cuma berani dan sering nyapa di dunia maya doang. Pertama kali sama Febri dan Nadya, sampai pada akhirnya kenal dan deket sama bloger-bloger Blitar. Tanpa kesengajaan. Dan memancing keberanian buat ketemu sama bloger lain, kemarin baru ketemu sama Mbak Tata dan Ratna. Rasanya? Saya udah berhasil ngelampuain batasan diri. Saya udah berani ketemu sama orang baru, ngobrol ngalir tanpa jeda dengan mereka. Saya rasa karena kita punya hobbi sama, menulis.

Baca Juga : Akhirnya Bersua dengan Bloger Blitar

Terkadang saya memang merindukan momen saat ngobrol dengan mereka. Menjadi angin segar buat saya, yang nggak melulu pada lingkaran pertemanan A aja atau B aja. Banyak banget pengalaman yang bisa saya dengar, saya resapi dari mereka. Nggak semuanya yang tampak baik adalah baik. Nggak semuanya yang dianggap cela adalah benar-benar aib.

Seperti hari rabu kemarin, memaksa diri untuk meet up dengan jamaah blogerBlitar. Yah mungkin kalau kalian ngeh ya orangnya sih itu-itu ajah. Kenal di awal tahun ini, tapi kita udah lumayan sering ketemu dan makin akrab. Ngumpul sembari ngobrol sama mereka adalah salah satu terapi buat diri. Ngisi daya diri.

IMG-20190807-WA0039

Malam itu niat hati ngonten, syukurnya pulang bawa kedaimaian hati. Kami berempat (Mbak Kiki, Tutut, Andhira) makam malam di Suki. Katanya Suki ini makanan khas Thailand (yah bakal jadi konten, ntar-ntar aja ngulasnya). Yah gitu kalau main sama bloger bisa dalam satu waktu ngonten bersama haha. Riweuh banget, tapi seneng.

IMG-20190807-WA0020 (1)

IMG-20190807-WA0054

Memang butuh perjuangan agar si perut bahagia. Karena ya namanya menu masak sendiri yah butuh kesabaran haha. Tapi, kita suka nggak tahu diri ramai di tempat umum sembari nunggu matang. Kalau udah waktunya makan ya diem. Enak sih, hangat-hangat kami santap hidangan depan kami di malam yang dingin.

IMG-20190807-WA0022

IMG-20190807-WA0018

Karena masih punya hasrat buat ngobrol, kami pindah tempat. Yah, di mana lagi kalau nggak kedai kopi. Lokasinya nggak jauh dari tempat kita makan dan kedai kopi udah saya putuskan jadi kedai kopi favorit saya. Kedai Loka namanya (iya pan kapan saya ulas).

Kek udah punya sudut favorit di sini, sampai yang punya udah hafal betul. Konsep rumah joglo, kayu-kayuan jadi makin betah di sini. Nggak tembok mulu yang dilihat. Bdw, kopi susu gula arennya adalah menu andalan alias favorit buat saya kalau ke sini. Bahkan itu terus yang dipesan, jarang ganti. Suka heran emang, sulit berpaling.

IMG-20190807-WA0089
Hasil jepretan Mbak Kiki

Karena kita nggak jauh-jauh sama yang namanya butuh konten, baru aja nyampek ya langsung ngonten sembari nunggu pesanan. Kami adalah pengunjung yang paling riweuh banget malam itu. Yang lain ketika pesanan sampai udah langsung minum dan lahap, kami mah nggak, gantian foto hihi. Harus rela nunggu beberapa menit untuk bisa meneguk secangkir cappucino saya malam itu.

IMG-20190807-WA0044

Pokoknya saya mau mengabadikan momen malam itu dalam tulisan ini bahwa saya benar-benar bersyukur kenal mereka (sama Tutut udah lama, jangan ditanya). Setelah ngonten beres, obrolan tercipta dan mengalir begitu saja. Mulai dari topi A lari ke topik B, C, dan D. Sebenarnya saya paling susah dan jaga jarak buat ngobrolin hal pribadi dengan orang baru. Tapi, ini berbeda. Ngerasa setiap keluh kesah, curhatan yang saya utarakan, seperti langsung ada obatnya. Walau nggak ada jalan keluar pasti, setidaknya ada harapan dibalik nasihat dan saran mereka.

Udah gitu aja . . . Ini adalah bentuk usaha agar segera tidur dengan menyempatkan menulis alias curhat.

Tiba-tiba jeda saat nulis penutupan nih. Sejujurnya bingung mau nulis simpulan tulisan ini kek gimana (kek tugas sekolah ajah ya hihi). Pokoknya gitu deh, saya seneng. Wes titik!

Selamat malam kalian . . .

4 tanggapan pada “Makan Malam dan Ngopi Faedah”

  1. Pingback: Mencoba Suki Makanan Khas Thailand : Warung Suki & Barbeque – Tulisan-nya Vera

Tinggalkan Balasan