Mencoba Suki Makanan Khas Thailand : Warung Suki & Barbeque Blitar

Setelah tiga hari di Malang, nggak tahu kenapa balik Blitar malah jadi KO. Padahal di sana juga nggak ngapa-ngapain, cuma ke perpus kampus persiapkan artikel buat seminar. Sepertinya ini efek juga cuaca sama nggak tahu diri konsumsi kopi yang nggak bisa dikira-kira. Bayangin ajah, baru sampai Malang dengan dinginnya yang awaw banget ee malemnya masih beli kopi gegera temen baru ajah kerja di situ.

IMG-20190807-WA0015

Setelah seharian tepar, malamnya memang niat buat makan malam bareng ceritanya. Yang awalanya cuma sama Andhira aja, merembet ngajak Tutut sama Mbak Kiki yang kebetulan pada nggak sibuk. Dikarenakan badan ini maunya dimanja, makan malam hari itu jatuh pada Suki. Awalnya ya gegera lihat tulisan Mbak Kiki, saya sama Dhira ya itung-itung sekalian nyari konten.

Baca Juga : Makan Malam dan Ngopi Faedah ala Jamaah BlogeriahBlitar 

Saya kira Suki itu makanan khas Jepang, hampir sama kek Shabu-Shabu gitu ee ternyata beda dong. Jadi, Asia tuh punya kuliner mirip-mirip. Salah satunya Suki ini asal Thailand yang emang mirip sama Shabu-Shabu (Jepang) dan Steamboat (Cina). Yah ini pertama kali saya nyobain, yang biasanya cuma lihat di acara makan-makan di TV atau youtube. Ya, maklum di Blitar susah nemuin makanan kek gini. Kuliner ini merupakan sejenis hidangan kuah yang dipanaskan dari kompor dan bisa dinikmati langsung. Biasanya memang berkonsep demikian.

IMG-20190807-WA0025

Saya pernah sih nyoban jenis kuliner macam begini, Roppoki di Kirin Kimbab Malang. Yah gitu semua bahan dimasak dulu dalam satu wajan atau panci. Kalau bedanya Roppoki kuahnya merah gitu, nggak terlalu banyak kuahnya. Kalau Suki ini kuahnya bening dan banyak. Yah kita sih bisa pilih jenis kuahnya, mau kuah kaldu atau kuah tom yam. Yah, kan emang ini kuliner dari Thailand.

IMG-20190807-WA0030

Oke itu hanya sekilas info doang. Mari berlanjut …

Namanya Warung Suki & Barbeque, letaknya pun strategis deket banget sama Hotel Puri Perdana. Tepatnya sebelah barat hotel. Kalau dari arah Alon-Alon Kota Blitar atau dari Masjid Agung tinggal ke utara sampai nemu perempatan kedua, baru belok kiri.

IMG-20190807-WA0029

Tempatnya di sebelah utara, hampir seperti tempat makan biasa nggak ngasih embel-embel atau ornamen yang menunjukkan kuliner ini. Tempatnya sih sederhana, biasa ajah seperti tempat makan pada umumnya.Tapi, kalau udah rapi dan bersih gini udah jadi nilai plus bagi saya.

Baru ajah nyampek, ee tempatnya kok sepi gini. Cuma ada satu pengujung, keluarga kecil gitu. Yah kami doang berempat yang bikin ramai soalnya pas pesan ya rempong gitu beb. Karena Mbak Kiki udah pernah ke sini sebelumnya, kita tanya rekomndasi beliau ajah hehe. Ada beberapa menu yang disediakan di sini, paket dan non paket.

Kalau non paket jatuhya mahal deh, sama males milih-milih isiannya hehe. Menun non paket tuh contohnya kek gini,  hitungannya (untuk menu isinya)  per-piring ada beberapa menu yang bisa kamu pilih. Misalnya crab roll, yang seharga 15 ribu dapat 4 biji. Begitu pun dengan menu lainnya. Kalau ini hitungannya per-item ya. Pilihannya mulai dari harga 10 ribu sampai 15 ribu.

Karena kami males ribet kami pesan menu paket ajah untuk 4 orang. Pas banget, udah sekalian dapat 4 nasi sama minumnya sekalian plus satu macam kuah. Kalau mau nambah kuah dikenakan biaya 5 ribu rupiah. Kami pesan pakai menu kaldu ayam aja.

IMG-20190807-WA0013

Terdiri dari paket 1 sampai paket 3 , memang  porsi untuk 4 orang dengan harga 80 ribu saja. Isi untuk paketnya pun beragam. Kami pesan menu paket 2 kalau nggak salah. Selain masak ala kuah-kuahan kami pilih juga yang bebakaran, biar cumi sama daging sapinya dibakar ajah.

Eee memang dasar kami,  heboh bener. Ini masak-memasak jadi bahan geguyonan tapi seru sih. Ini emang pada kami nggak bisa bakar atau gimana? leket sampai gosong hehe.

IMG-20190807-WA0021

IMG-20190807-WA0017

Paket yang kami pesan terdiri dari see food, daging sapi, sayuran, dan jamur-jamuran hehe. Disediakan dua saos buat bakar sama saus untuk hidangan kuah kita. Saya kira bakal nggak puas, dikit banget. Ee pas dinikmati, lumayan juga sih porsinya. Kurang sih, tapi nggak kurang-kurang banget buat perut karung kek saya #ehgimanasih hehe.

Memang butuh yang namanya sabar ya beb buat nikmatin. Kuahnya enak, segar ketika dinikmati hangat-hangat. Mungkin untuk jenis sayurnya banyakin ajah hehe. Porsinya nambah dikit juga boleh, kek dikit banget hehe.

Sekali-kali bolehlah makanan beginian, emang kerasa micinnya, tapi itu sih yang bikin enak hehe. Bisalah buat rekomendasi menu lain di Blitar. Bisa ajak keluarga dan temen buat ke sini. Yuk yuk merapat. Ajak saya ya ketika kalian kebetulan lagi di Blitar.

 

 

6 thoughts on “Mencoba Suki Makanan Khas Thailand : Warung Suki & Barbeque Blitar

  1. Loh ada octopusnya ya
    aku pas beli ndak ada, tapi ya makannya gak di sini sih, haha

    meskipun disediain yang menu kuah, biasanya lauknya kupanggang
    lebih sedep rasanya, haha

    btw kak, kalau mau komentar di blogku, sebaiknya pake kolom name/url ya, jangan pake google/blogspot, biar bisa langsung akses ke blognya Kak Ve yang ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *