Jelajah Kedai Kopi dalam Sehari : Talk Kopi dan Ruang Rindu Kopi

Halloha ….

Postingan baru setelah dapat domain. Uwuu uwuu sekali!

Lagi antusias-antusianya sama kopi, saya jadi suka tuh jelajah kedai kopi. Ya masih seputar Blitar sama Malang ajah si sampai saat ini. Sampai saya punya kedai kopi favotir yang saya sering saya kunjungi. Memang udah saya rencanakan buat nulis kedai kopi favorit di Blitar versi saya. Duh, nggak usah janji deh hehe.

Saya udah balik Malang lagi karena semester 3 udah dimulai. Oke. tarik napas dan teriak semangat buat diri sendiri. KPL dan Tesis depan mata, bismillah!!!

Selepas kuliah seperti biasa karena nggak sempat sarapan, saya dan kedua temen makan dulu. Udah rangkap sarapan plus makan siang. Kalau sama mereka berdua sih (Gemi dan Lupita) urusan perut nggak boleh dilewatkan demi kemaslahatan hidup. Begitu pula dengan kopi, nggak boleh kelewatan demi kewarasan.

Yah, kalau soal ngopi kita bertiga emang klop. Mereka udah jadi temen klop yang bisa dijakin ngopi dan memang lagi sama-sama tertarik sama kopi. Yuk, mau ngopi di mana? beres dah, udah punya daftar kedai mana yang harus kita kunjungi.

Langsung mulai saja … Eits, mohon maaf jika bakalan banyak foto di postingan ini.

Memang ya instgram itu bawa kengileran sesaat. Tiap ada yang posting apa dan itu menarik pasti nggak bisa lepas sama yang namanya kepo. Dan instagram sukses banget kasih pilihan atau rekomendasi kedai kopi. Asli! bikin pengen dan ngiler. Berkat salah satu bakat kepo ini, saya memutuskan untuk ke Talk Kopi setelah balik dari kampus.

Talk Kopi

Seperti kopi pada umumnya yang lagi ngehits sekarang nih ye, yang pada berlomba-lomba kasih nama unik, menu unik, murah, dan tentu yang jadi sorotan adalah selalu pakai gelas plastik (take away). Memang lagi musim ya, lagi trend juga minuman semua pakai gelas plastik. Agak sedih, tapi ya mau gimana lagi. Haha suka setengah-setengah ya.

Maklum Malang hampir dipenuhi anak rantau, mahasiwa. Jadi, tak jarang kedia kopi kek gini menjamur dan tentu pasti banyak diminati. Harganya sesuai kantong dan bisa pilih beberapa menu kopi. Tempatnya sih unik. Lantai seluruhnya ditutupi sama batu-batuan. Kesan minimalisnya dapat. Dindingnya juga biasa aja, memang dibikin nggak ramai alias bernada eh bermotif semen gitu.

Walau nggak luas, tapi lumayan banyak pengunjungnya. Nggak hanya anak kuliahan sih, anak sekolah nongkrongnya juga di sini. Kemarin pas ke sana emang lagi banyak anak SMA yang lagi leyeh-leyeh alias nongkrong. Ada sudut lesehan gitu, jadi enak buat selonjoran sembari ngobrol. Kalian bisa pilih lantai bawah atau atas.

Untuk menu kopinya rata-rata harga mulai dari 10 ribu sampai 15 ribu saja, kalau nggak salah, hehe lupa. Menu favorit di sini sih katanya Banana Talk, tapi saya nggak cobain. Wong menu utama di sini ajah cuma 10 ribu aja, Talk Kopi. Yah kopi susu gitulah. Kalau kalian suka sensasi kopi pekat, kopi ini bisa jadi pilihan karena tidak terlalu dominan susu atau cream . Dua temen saya kemarin pesan apa saya lupa hihi. Pokonya beda. Oh ya, saya nambah brownies.Ya, lumayan pendamping kopi.

Ruang Rindu

Auto nyanyi nggak ?

……. di ruang rindu kita bertemu

Ceileh … udah-udah! berhenti nyanyinya. Simak dan baca dulu gih ini sampai habis hehe. Karena di kedai pertama Lupita kebelat dan nggak ada kamar mandi akhirnya kita pindah tempat. Tahu tuh, pada nggak mau balik. Pen ngobrol terus hehe. Kedai kopi satu ini ternyata deket banget sama kos. Yah, maklum emang kurang peka gitu sama hal-hal kecil di sekitar hehe.

Duh, tempatnya cantik, asyik banget. Saya salfok banget sama kedai kopi satu ini. Vintage gitu. Foto-fotonya ajah udah saya unggah di instgram duluan. Nggak kuat, gemes. Tapi, sayangnya kemarin pas pesen kopi ee pakai gelas plastik. Kek gimana gitu, padahal tempatnya juga asyik.

Kopinya sih yang nggak enak banget. Biasa ajah, tapi saya suka sih. Emang ya tiap kedai punya ciri khas masing-masing dan tetep ini juga sesuai selera. Udah bisa nahan pahit-pahit gini. Kemarin saya pilih latte, mayan. Nyicip punya temen cappucino sama affogato juga. Eh, affogato terlalu manis si es krimnya. Pendamping pilih brownies lagi yang super manis. Nggak kuat sama manisnya, bikin eneg kalau buat saya.

Harga yang kita pesan per-menu 15 ribu saja. Memang segituan sih rata-rata harga di kedia/kafe ini. Pokoknya saya harus balik lagi buat ke sini! jatuh cinta sih hehe. Salfok betul sama konsep kedainya. Lumayanlah deket juga sama kos. Nesis ditemenin sama kopi cucok kan ya apalagi tempatnya nyaman gini, uwu banget gitu.

Informasi Selengkapnya :

Talk Kopi

Lokasi : 

Jl. Kawi Atas No36
Jl. Rajekwesi No17B
Jl. Sigura-gura No36
Jl. Raya Langsep No11

Jam Buka : 12.00-00.00

Ruang Rindu Kopi

Lokasi:  Jl. Mt. Haryono 17c dinoyo

Jam Buka : 15.000-01.00

Tinggalkan Balasan