Kebiasaan Baik yang Mulai Dinikmati

Ya ampun, ternyata saya lama banget nggak nulis alias ngisi blog ini.  Setelah postingan terakhir, saya emang udah nggak pernah tengok blog. BW pun nggak pernah. Lagi fokus sama kehidupan sih, eh.

Mengawali postingan penolak malas dan supaya blog ini aman sentosa. Saya mengawalinya dengan curhatan atas  suatu pencapaian dari seoarang saya.

Mulai saja . . .

Tuman sering basa-basi hihi . . .

Pertama, saya akui memang jarang minum air putih alias susah banget buat konsisten. Kedua, saya juga malas olahraga. Menggerakkan badan untuk kesahatan jasmani ini sangatlah sulit. Percayalah, memang rebahan yang paling nikmat.

Dimulai dengan sesi curhat . . .

Saya itu kan kurus, yeay kan. Berat badan sangat jarang buat naik. Yah konsisten gini-gini ajah sampai usia sekarang. Nenek dan beberapa orang sempat komentar, saya itu kurang seger dilihatnya. Salah satunya karena memang jarang minum air putih atau nggak hobbi minum air putih. Ayah pun nggak henti-hentinya wanti-wanti buat saya perbanyak konsumsi air putih. Tapi, yang namanya nggak hobbi ya gini, bandel! Sehari habis sebotol (ukuran botol sedang) aja udah pencapaian yang bagus. Yah, segitu parahnya memang. Akibatnya, biasanya tengah malam kebangun karena kelagapan (apasih kelagapan hihi) karena haus.

Parah, yah segitu parahnya. Saya itu paling semangat minum minuman yang dingin. Konsumsi ini tambah menjadi setelah kerja sih. Setelah juga kenal sama kopi. Pasti harus minum kopi dingin. Pokoknya air dingin endul buat saya. Dari sana menyebabkan juga saya demen minum air yang ada rasanya, entah susu (ini dari dulu doyan), sirup, teh, dan ya kopi itu. Eh lupa, plus dingin pastinya. Nggak tahu kenapa itu perpaduan yahuii. Malah setiap hari, sebelum makan atau temen makan ya minumnya harus ada perasa gitu, contoh kopi, susu, atau teh. Kebiasaan kurang baik emangan. Udah tahu nggak baik padahal ya, bandel!

Itu persolan saya akan konsumsi air putih. Lanjut ke olahraga . . .

Duh ya nanti saya bakalan dikataian sarjana rebahan ya hihi. Males olahraga, tapi hobbi banget sama yang namanya rebahan. Jujur, saya paling demen olahraga tuh sepeda. Dari dulu sih, dulu sering banget sepedahan pagi sama anak tetangga yang masih kecil-kecil gitu. Pokoknya yang paling tua tuh saya (bangga amat ya). Makin lama kok makin nggak ada temen, makin males  deh dan beribu alasan lainnya. Anaknya suka ngeles emangan.

Memang sesuatu  itu sulit ketika memulai pertama kali. Udah beberapa kali mau sepedahan atau ikut lari, yang terjadi hanya sebuah wacana. Gitu terus. Si adek sempat punya sepeda khusus olahraga ini (apa ya nyebutnya), tapi ya gitu dorongan buat olahraga nggak nyangkut di hati. Padahal ya, dari kakek, ayah, sama ibuk itu hobbinya jalan-jalan pagi. Nggak merem lagi kek saya. Keinginan ikut sih ada! tapi? Magnet kasur emang lebih kuat say.

Nah, saya sih nyadari kedua poin itu bikin saya gampang cepet loyo alias faktor pemupuk malas juga. Kata nenek, setidaknya kalau saya kurus masih kelihatan seger, ada auranya gitu lo (entah apa nggak paham hihi).

Awal tahun ini merupakan awal saya buat nekunin bullet journal. Perbanyak minum air putih dan olahraga salah satu pencapaian yang ingin saya usahakan di tahun ini (dan tahun berikutnya). Bahkan di bujo bulanan, saya selalu buat kolom khusus buat ngewujudin goal itu. Tapi, semua hanya sebatas angan dalam tulisan. Gitu doang. Kalau saya jabarin alasannya lagi ya tambah panjang.

Intinya susah! alias males buat memulai . . .

Dua bulan ini saya teguhkan buat rajin minum air putih. Supaya nggak males, saya pakai botol terbuat dari kaca. Ini keknya nemu di lemari peralatan ibuk, kapan belinya saya nggak tahu. Sebenarnya punya banyak botol, niatnya supaya lebih sering minum air putih. Tapi, ya gitu gagal total. Sampai ke botol ini, saya suka banget. Eman gitu, kalau sampai jatuh. Bikin nyesek, dari kaca kalau pecah ya gimana gitu.

Saya membiasakan diri minum di waktu-waktu tertentu juga. Terutama bangu tidur. Buat saya, minum setelah bangun tidur selain menambah cairan untuk tubuh, juga sebagai pemantik semangat untuk memulai dan menjalani hari (aktivitas). Kemudian saya juga membiasakan meletakkan botol di meja dan kasur supaya inget minum dan mudah dijangkau. Kalau saya lagi nugas, nulis, atau apapun tinggal minum, inget minumlah pokoknya. Dan dan, membiasakan buat bawa botol minum (ada airnya lo ya) ketika bepergian. Etsss walau yang dipesan tetap kopi ya sis hehe.

Hati saya sempat terketuk (ceileh terketuk), setelah beberapa kali nemenin temen ke event lari gitu. Asyik banget olahraga. Dan ada rasa kepengen juga. Saya udah nyeletuk beberapa kali buat mau ikutan lari. Yang semula memang wacana sampai pada akhirnya saya dipaksa dengan didaftarkan ikut event lari di Blitar bulan September kemarin. Ya gila kan, masak saya nekat tanpa latihan. Olahraga pertama saya setelah sekian lama tertanggal 29 Juni 2019. Jarak 6 bulan dari awal kali saya memulai bujo. Lama kan ? lama banget!

Nggak lupa pose manjalita hihi

Itu saya mulai dengan olahraga lari. Memutari stadion sebanyak 5 kali dengan penuh perjuangan. Gila! sampai mual, saking lamanya nggak bergerak. Dari situ, masih sempat kumat nggak mau olahraga, tapi inget daftar event lari nggak murah hihi. Akhirnya beberapa kali memang harus dipaksa sih. Sampai pada fase lumayan, akhirnya punya target harus dapat medali hehe. Hingga ke fase enak ya, menikmati juga setelah event lari  itu.

Dan mulai lagi saya kayuh sepeda. Kalau nggak ada temen ya sepedahan sendiri. Paling sering menyusuri kota sih. Selain sehat, lumayan menenangkan hati atau sebagai refreshing gitu. Mulai membiasakan seminggu setidaknya sekali atau dua kali.

Kesemuanya memang butuh paksaan. Pemantik buat berubah ya diri sendiri.  Memang memulai itu selalu lebih berat, tapi tak kalah berat adalah buat konsisten atau ajeg.

Buat kamu  atau kalian yang sedang mengusahakan suatu kebaikan atau ingin konsisten menjalani kebiasaa baik, jangan mudah lengah. Konsisten itu kunci utama #ini nasihat untuk saya sih sebenarnya hihi.

Selamat sore ….

Cieee weekend . . .

Ehh tunggu! kagok bener ya tulisan ini heeem …

Tinggalkan Balasan