Bikin Konten Soal Buku ? Kenapa Nggak ?!

Ini ada angin apakah gerangan? tiba-tiba rajin ngeblog sampai 3 tulisan sekaligus hihi. Kalau lagi semangat kek gini ges, dimaklumi saja #masangtampangmanis.

Melanjutkan postingan sebelumnya. Janji ini adalah intinya. Oke ! Oke Vera jangan ngelantur ke mana-mana ya!

Udah hampir 2 mingguan ini kalau kalian mengikuti juga instagram saya, saya sering unggah soal buku. Lebih tepatnya ulas buku dan saya unggah di feed instagram. Biasanya cuma saya ulas sekilas doang di story. Tulisan ini kiranya sebuah alibi atau pernyataan mengapa akhirnya saya mengulas buku di instagram. Bikin konten ulas buku di IG atau biasa disebut dengan bookstagram.

Kenapa akhirnya saya bikin konten buku ?

Awal mulanya ya saya udah mulai kembali menukuni hobi lama, baca buku. Kok ya waktunya pas banget sama masa pandemi ini, yang kemarin dianjurkan harus di rumah saja. Mengharuskan kita semua termasuk saya untuk menjalani karantina di rumah alias #dirumahaja. Jadi, hobi lama membaca buku bisa terealisasikan saat itu.

Punya banyak waktu untuk baca buku sebagai upaya membunuh bosan juga. Jujur, saya juga lagi nggak terlalu tertarik buat nonton. Biasanya saya lumayan hobi nonton drakor, tapi saat itu lagi nggak ingin. Nah, kebetulan juga saya baru saja beli buku baru. Jadi, masa itu benar-benar waktu tepat buat lahap buku.

Punya banyak waktu buat baca buku, tapi stok buku nggak ada. Mau pinjam ya nggak mungkin, selain itu kadang nggak ada genre yang saya pengen kalau pinjam. Lagian ada beberapa buku yang saya incar juga, nggak ada salahnya buat beli. Nah, dari situ saya mulai keranjingan baca sama beli buku. Dari situ juga saya makin intens beli buku. Teman deket saya pasti sedikit paham, saya cuma doyan baca buku tapi nggak hobi beli buku. Dasar emang! Tapi, mulai kerja kemarin ya udah mulai sedikit menumbuhkan niat buat rajin beli buku.

Curhatan semuanya udah pernah saya tulis di sini dan di sini ya. Baca dulu aja, biar tahu asalnya dan jeluntrungannya ini mau dibawa ke mana. Duh kah ngomong apa kamu Ve Ve!

Oke …. Jadi, seperti dilema di postingan sebelumnya, perlu nggak sih membangun branding ? saya saja masih dilema mau dibawa ke mana media sosial milik pribadi. Ngeblog cuma buat hobi, buat curhat aja. Podcast dan youtube juga begitu. Podcast buat saya ngelatih bicara selain curhat sih. Kontennya pun masih nano-nano, tapi diusahakan sesuai sama diri saya sendiri. Kalau nggak seputar nulis, bahasa Indonesia, ya curhat saja. Youtube apalagi, kalau sekarang saya cuma ingin mengeksplor diri saja. Soal konten juga masih seputar keseharian.

Mikirin konten tuh emang benar kadang bikin penat. Apalagi makin sering ketemu temen yang juga nggak jauh-jauh dari konten. Pas sharing gitu ada ilmu yang saya dapat, tapi juga ada beban alias kepikiran. Hadeh kek orang penting aja ya. Tapi, nggak ada yang salah kan yee soal ini ? halah mencari alasan!

Di waktu saya ngobrol sama Mbak Nisa, beliau sempat kasih saran ke saya buatbikin konten buku ajah di instagram. Soalnya saya juga nggak paham-paham banget soal kopi, masih belajar juga. Saya hanya sebagai penikmat semata. Cuma ngulas di bagian luar aja (misal soal kedai kopi). Lagi belajar dikit-dikit sih kalau soal kopi.

Balik lagi …. Sebelum Mbak Nisa kasih saran demikian, sebenarnya saya udah mikir ke sana, cuma bukan instagram sebagai medianya. Justru saya malah kepikiran buat ngulas buku di youtube aja. Saya juga udah mulai rekam, tapi nggak berhasil. Ngomong di depan kamera nggak semudah itu ferguso! Beneran sampai saya frustasi bolak-balik ambil video. Saya juga sempat kepikiran buat ngulas di blog, toh saya juga pernah ulas buku juga sebelumnya walau nggak konsisten. Yah, walau sampai sekarang belum terealisasikan.

Saya pertimbangkan usul Mbak Nisa dengan dorongan terus-menerus darinya. Akhirnya saya beranikan diri buat unggah beberapa foto soal buku dan mengulas singkat di caption. Dan respon yang saya dapat juga baik, alhamdulillah. Walau masih nggak pede juga sih sebenarnya.

Asal muasal dari itu akhirnya saya curhatkan ke Mbak Nisa, kalau saya ingin berbagi hal menarik dari buku yang saya baca. Siapa tahu dari teman-teman saya ada yang tertarik soal buku dan bahkan tertarik dengan buku yang saya baca. Saya tuh lumayan sulit menghafal sekarang alias mengingat hal-hal penting dari apa yang saya baca. Bahkan judul buku yang pernah saya baca, saya bisa lupa. Maka dari itu, ulas buku atau resensi menjadi salah satu cara untuk saya menyimpan hal baik dari buku yang saya baca.

Kenapa nggak saya bagikan hal baik juga dari buku yang saya baca ? begitu pikiran saya. Saat membaca buku tak jarang saya juga mencatan hal penting , hal menarik, dan ilmu apa yang saya dapat dari buku. Nah daripada saya pendem sendiri doang, kenapa nggak sekalian saja saya bagikan. Biar sama-sama belajar juga kan kita. Gitu sih . . .

Nah, kebetulan pas curhat sama Mbak Nisa jadilah diberi ide demikian. Unggah ajah di instagram, bikin konten soal buku lewat instagram. Yah, pikir saya bener juga. Dimulai saja dulu daripada nggak sama sekali. Pelan-pelan saja. Toh saya juga masih tahap memulai, tahap belajar, juga belum banyak buku yang saya baca. Bukankah semua nggak ada yang instan? bertahap saja dulu!

Kira-kira begitulah alasan saya sering nyampah soal buku geesss. Bukannya sok kutu buku, pamer atau apalah. Semoga curhatan ini bisa diambil sisi baiknya yaa.

Bocoran : foto diambil saat udah bisa keluar rumah (normal baru /tatanan baru).

4 thoughts on “Bikin Konten Soal Buku ? Kenapa Nggak ?!

  1. Sama kak, baru aja aku kepikiran buat review-review buku. mudah-mudahan bisa istiqamah sih tapi juga belum mulai karena kesibukan UAS. mudah-mudahan dalam waktu dekat ini. mungk kita bisa salng menyapa lewat reviewan kita gitu ^_^

  2. Hai Kak Vera, terima kasih sebelumnya udah mampir ke blogku 😁

    Duh, sama banget, aku suka baca buku tapi males belinya karena sayang uang #plakk
    Jadi belinya nunggu diskon, baru-baru ini aku nemu perpus online jadi bisa pinjam buku fisik di sana.

    Semangat untuk bookstagram-nya! Aku suka sekali lihat orang review-review buku gitu. Sesekali, boleh lah ulas juga di blog 🤭

    Salam kenal ya!

    1. Sama-sama 🙂 aku belm selesai kepoin blogmu , suka baca tulisan2 curhat gini kok aku 🙂

      Haha ternyata gg ku aja, ku kira aku doang yang aneh jrang beli demennya pinjem wkwkw. Tapi, aku udah mulai candu beli buku nih hihi. kalau ada uang sih wkwkwk

      Maksh yaa smngatttny 🙂 semoga bisa ditulis di blog juga yaa, biasanya anaknya males wkwkw…

      Salam kenal Lia 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *