Bersepeda Susur Kali dan Menengok Gua Jedog Blitar

Selamat hari senin semuanya . . .

Lagi seneng cerita soal olahraga sepeda yang tiap minggu saya lakukan sama temen (kalau pas pengen sih ya). Jadi, postingan kali ini juga bakalan cerita pengalaman berspeda episode 4 (sejak kapan main episode-an oe!).

Pengalaman ini masih sangat segar karena baru ajah bersepeda hari minggu kemarin, 30 agustus. Sekarang mencoba untuk merilekskan badan setalah nyuci baju seabrek. Memutuskan untuk duduk di teras ditemani kopi untuk menceritakan pengalaman bersepeda susur kali kemarin.

Berhenti untuk Beristirahat dan Berfoto di Saluran Irigasi Lodoagung

Susur kali atau menyusuri sungai merupakan rencana satu minggu kemarin atas ide dari Mas Pandu. Jadilah, kami sepakat untuk melakukannya di hari kemarin. Saya kira bakalan nggak jadi karena baru ada omongan H-2 dan malam sebelum paginya kami berangkat. Saya sempat males berangkat karena inginnya minggu ini absen goes. Dan ternyata keputusan saya buat ikut susur kali kemarin jadi salah satu pengalaman sepeda yang nggak bakal saya lupa. Untungnya tetap memilih bangun pagi dan bersepeda.

Jadwal bersepeda kami pukul 6 pagi dengan bumbu-bumbu khas kengaretan hihi. Susur kali ini bermula dari sekitar Bendungan Jegu. Kami ke Jegu dulu kemudian bersepeda menyusuri sepanjang Sungai Brantas. Sayang sekali nggak berhenti untuk menikmati pemandangan dan berfoto di Bendungan Jegu. Haha karena jujur saja, saya baru dua kali itu ke sana. Jadilah hanya menikmati dengan goes sambil tengok kanan-kiri.

Berhenti untuk Beristirahat dan Berfoto di Saluran Irigasi Lodoagung

Bersepeda kemarin bener-bener bikin pikiran jadi lebih segar karena sepanjang jalan yang dilihat hijau-hijau dan air. Seger banget pokoknya! walau terik tapi nggak ngerasa berat sih. Medannya nggak nanjak, tapi berubah-ubah, kadang pasir, kadang kerikil, kadang rerumputan, bebatuan, dan lumpur kering. Pokoknya seneng banget bisa ikutan susur sungai dengan bersepeda.

Ngerasa enjoy dan enteng karena pemandangan yang didapat tuh kek kasih semangat saat goes. Oh ya niat kami tuh bakalan susur sungai sampai Ngunut, Tulungagung dan akhirnya apa yang terjadi? simak terus kalau kalian masih suka baca ocehan ini.

Berhenti untuk Beristirahat dan Berfoto di Saluran Irigasi Lodoagung

Kami berhenti pertama kalinya untuk istirahat di Saluran Irigasi Lodoagung. Untungnya saya pakai topi sih walau hasil pinjeman, jadi pas susur kali ke arah barat gitu nggak ngerasa terik banget. Kami berhenti untuk minum, duduk santai sambil bercengkrama, dan tentu saja untuk berfoto yekan hihi. Pas ngobrol-ngobrol itu eeee akhirnya kami memutuskan buat nggak lanjut susur kali sampai ke Ngunut. Kami berubah haluan dan ngerasa parah banget jadinya. Kami membatalkan kerana apa ya? saya lupa, pokoknya saya ngikut ajah mah hihi.

Kami akhirnya memutuskan untuk ke Gua Jedog dekat Kampung Coklat dan memang masih searah sama rute kami. Lokasi tepat Gua Jedog ini yakni di Desa Plosorejo, Kecamatan Kademangan, Kabupaten Blitar. Saya nggak bakalan ngira bakalan goes sampai ke lereng gunung menuju gua ini. Padahal saya pernah dapat cerita dari si Tutut yang udah pernah ke sana duluan saat goes. Dan masyallah, duh ini kaki makin ngerasa ngilu.

Nanjak buat sampai ke gua (kek nanjak bukit atau gunung kapur ya) bawa sepeda pula. Jelas nggak saya naiki si sepeda alias saya memilih untuk dorong sepeda sampai atas. Lebih tepatnya si temen yang nolongin saya buat dorong sepeda agar sampai puncak. Memang saya banyak berhenti buat dorong si sepeda. Berpapasan juga sama pesepeda lain yang kasih semangat buat saya. Masyallah banget dah pokonya.

Suasana di Dalam Gua Jedog

Pas turunnya juga saya milih buat kembali menuntun sepeda ketika yang lain berani buat goes dari atas. Merinding lihat jurang di sisi lereng ini. Mending saya jalan saja. Tapi, si kaki kiri ini bener-bener makin kerasa sakit. Buat nahan tubuh dan sepeda biar nggak oleng, masyallah sakit banget. Cuma saya tahan aja sih. Jadi, temen-temen udah sempat leha-leha di bawah, saya si lambat masih dari atas dengan kesakitan dan mringis hihi.

Tiap kali goes saya selalu ngerasa kaki bagian kiri bermasalah. Kaku gitu hiks. Setelah nyampai atas, kami masuk Gua Jedog dan berkeliling di dalamnya. Jangan ditanya, saya udah mulai lemas di sana haha. Saya nggak terlalu banyak eskplor, cuma duduk sembari istirahat dan nahan bau kotoran kelelawar yang menyengat.

Suasana di Dalam Gua Jedog

Dirasa sudah cukup untuk eksplor, kami memutuskan untuk makan di salah satu tempat makan legendaris di Kademangan atas usul Mas Pandu. Maklum beliau dah khatam banget sama dunia perkulineran milik Blitar. Saya lupa namanya, pokoknya ada embel-embel pedeslah. Karena saya nggak terlalu suka sayur dan makanan bersantan alhasil memilih ayam geprek. Dan sialnya bener-bener pedas sampai bikin nggak nyaman buat lanjut goes.

Suasana di Dalam Gua Jedog

Tumben hari itu nggak berhenti untuk ke kedai kopi. Biasanya sih gitu. Akhirnya saya memutuskan untuk pulang duluan yang sejujurnya bikin saya hampir nangis alias ngerasa cemen. Saya rasa goes ini paling berat dari cerita saya sebelumnya. Jalan pulang yang sedikit menanjak, teriknya matahari bikin lemes badan. Kepala gliyengan, si kaki makin menjerit minta istirahat. Kok saya pas goes sendiri ya, rasanya makin umpek ngerasain capek sendirian.

Di sepanjang jalan memotivasi diri sendiri nggak boleh kalah, harus ngelawan. Tenang bakalan sampai rumah. Dan sampai rumah saya klenger luar biasa dan si air mata jatuh juga hihi. Nggak enak badan alias ngelu ini berlanjut sampai malam. Kerasa banget capeknya . . .

Bdw, sesi ini lumayan panjang yaa. Terima kasih sudah membaca ocehan ini. Selamat beraktivitas semuanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *