Mengunjungi Ketiga Kedai Kopi Ini, Tulungagung Punya

Awal bulan ini, tepatnya tanggal 2 September kemarin, saya berhasil mengunjungi 3 kedai kopi di Tulungagung. Memang berniat buat jalan-jalan sendiri sih. Dan ceritanya baru bisa saya tulis sekarang, jadi yuk mulai saja!

Berniat Me Time

Saat Saya Berada di Nykkopi

Berniat me time ke kota sebelah Tulungagung (ee tapi sebenarnya Tulungagung tuh nggak ada kotanya alias Kabupaten Tulungagung). Niat banget buat jalan sendirian karena memang bukan akhir pekan, jadi daripada ribet ajak temen mending berangkat sendiri. Memang seperti niat awal hanya ingin sendiri, me time. Memang sengaja buat isi daya, tapi lagi nggak mau di zona nyaman. Gitu . . .

Karena saya lagi belajar dan lagi seneng buat ke mana-mana sendirian, akhirnyalah memutuskan buat ke Tulungagung . Keadaan juga nggak memungkinkan seperti saat ini, jadi hanya bisa pergi ke tempat-tempat terdekat saja. Saya sedang merasa amburadul, rasanya saya memang butuh mengatur ulang hidup. Menambah motivasi diri, bangkit dari masalah-masalah yang rasanya menumpuk, sampai menyembuhkan luka. Jadi, me time menjadi alasan perjalanan sendirian hari itu.

Baca Juga : Memutuskan Jadi Turis Sehari di Kota Sendiri

Cuma Mau Ngopi (tak ada tujuan pasti)

Menikmati Segelas Cappucino dan Melahap Buku di Nykkopi

Saya cuma pengen me time, jogrok alias berdiam diri. Pilihannya ya ke kedai kopi atau kafe saja. Pun, saya penasaran dengan nuansa kedai kopi di Tulungagung. Semua berawal dari cerita temen yang habis ke sana. Jadilah random, saya juga kepengen menikmati kopi di sebelah. Tapi, lagi nggak mau ajak siapa-siapa alias sendirian saja.

Makin ke sini, saya makin menemukan kenikmatan buat me time atau menghabiskan waktu di kedai kopi. Saya mendapatkan energi baik dari sana. Saya cuma mau ngopi dan jelajah kedai kopi doang. Udah gitu saja, duduk, menikmati kopi, dan melakukan aktivitas saya.

Saya juga nggak paham-paham banget sama kopi, tapi hampir 2 tahun ini kopi sudah cukup berhasil memikat hati. Alhasil, saya selalu antusias buat datengin kedai kopi yang memang belum pernah saya kunjungi. Menikmati kopinya dan menikmati suasana kedai yang mereka tawarkan.

Tanpa Persiapan, Berakhir Random

Suasana Sejuk di Lugo Coffee

Bener-bener random, nggak ada persiapan. Intinya mau ke Tulungagung buat safari kopi, sendirian, dan naik kereta. Udah gitu! kenapa saya bilang tanpa persiapan? karena saya sendiri nggak tahu mau berkunjung ke kedai kopi mana. Sempet sih tanya ke temen, buat rekomendasiin kedai kopi yang patut dikunjungi kalau ke Tulungagung. Sempet tengok sekilas lewat instagram, tapi ya udah nggak bertahan lama. Karena semakin banyak referensi semakin bingung sih. Jadi, ya udah nyampek dulu di sana, baru cari-cari hehe.

Pas nyampek sana pun, saya baru cari kedai kopi mana yang harus saya tuju. Random gitu hihi. Cuma saya harus bawa amunisi supaya acara me timenye berjalan dengan lancar yakni bawa buku dong hihi.

Memanfaatkan Transportasi Umum dan Daring

Ya karena saya emang udah ngerasa nggak lihai dan nggak terbiasa mengendarai motor, saya memilih naik kereta api. Walau jaraknya nggak begitu jauh lo dari Blitar. Tapi, tetep milih naik kereta api. Selain itu, saya nggak mau ribet saja, jadilah naik kereta api adalah pilihan yang tepat.

Akomodasi selama di sana (saat berpindah-pindah tempat) saya memanfaatkan ojek daring. Supaya pengeluaran nggak begitu membengkak, saya paketin deh. Sebenarnya nggak begitu luas sih si pusat kotanya, jarak antar tempat yang saya tuju juga lumayan dekat. Tapi, saya juga masih awam sama Tulungagung dan dalam posisi sendirian, lagi-lagi memanfaatkan ojek daring memang pilihan tepat.

Berhasil Mengunjungi 3 Kedai Kopi

Hanya bisa mengunjungi 3 kedai kopi waktu di sana. Kesemuanya random dari beberapa daftar yang saya tanyain ke temen. Nggak nikmatkan kalau terkesan buru-buru, jadi dapat 3 kedai udah lumayan sih. Terus karena sendirian, saya nggak terlalu bisa ngonten karena tujuan awal memang buat isi daya sendiri alias me time. Lain kali, pasti ke sana buat ngonten.

Baca Juga : Bersepeda untuk Ngopi, Menuju Limang Kopi Tulungagung

Rumah Putih

Kedai kopi pertama saya berlabuh. Ternyata dekat banget sama stasiun, haha. Saya emang nggak sepersiapan itukan, ya udah cuma asal ketik alamat terus pesan ojek, beres! Rumah/ bangunan peninggalan Belanda yang disulap jadi kedai kopi. Saya suka nuansa kedai kopi rumah lawas seperti ini walau emang udah banyak direnovasi sih.

Memang berniat sarapan ee menu yang saya mau kosong. Akhirnya berakhir dengan omelet dan es kopi susu kelapa. Duduk di ruangan ber-ac sembari menyelesaikan buku dari Mbak Kalis “Muslimah yang Diperdebatkan”, saya ulas di sini. Sempat kikuk dan agak malu karena ngerasa dilihatin gitu karena sendirian dan asyik sendiri.

Nykkopi

Ternyata memang jarak satu kedai kopi satu ke kedai kopi lain tuh deket banget. Nyk sama kedai kopi pertama yang saya kunjungi deket banget haha. Tapi, karena saya lemah dalam hal membaca peta, udah cari simpel saja. Soalnya jalan juga lumayan sih hihi.

Di kedai kedua ini saya lebih terbiasa buat asyik sendiri. Ngerasa lebih enjoy juga padahal suasananya nggak sesepi dan sehening dari Rumah Putih. Kedai kopi bernuansa industrial ini mampu memikat hati dengan cappucinonya. Saya duduk asyik sembari baca buku kedua yang saya bawa sembari menikmati cappucino.

Dapat foto juga deh, soalnya si temen nyusu. Lumayan ada yang motoin hihi. Tapi, memang si temen nyusul atas seizin saya sih. Kalau aku udah selesai me time, nyusul nggak apa! biar acara me time ini tidak terganggu hihi.

Lugo Coffee

Lumayan dapat banyak foto di sini. Di kedai kopi terakhir ini pyur acara ngobrol sama temen. Yang akhirnya ya dapat foto banyak alias difotoin deh. Buat oleh-olehkan ya hihi.

Kami berdua memilih lantai atas (rooftop) dan nggak mengecewakan sih. Sejuk dan asyik suasana buat ngobrol. Saat itu juga dapat kopi gratis dari temen, muakasih lo traktirannya. Segelas es latte menemani acara ngobrol sembari menikmati senja hihi.

Sendiri Nggak Selalu Menakutkan

Kereta balik pukul 5 sore. Saya puas dan lega rasanya bisa kabur sejenak. Untuk saya yang sedang belajar buat sendirian, jadi prestasi baik. Sendiri ke tempat banyak orang maksudnya. Dan tantangan tersendiri sih buat ke kedai kopi baru apalagi saya masih awam soal kopi. Kalian pahamkan?

Saya menikmati perjalanan hari itu. Walau judulnya emang safari kopi, saya nggak fokus ke situ. Saya fokus sama diri sendiri dan atas pencapaian diri sendiri. Saya selalu antusias setiap berkunjung ke kedai kopi baru dan menikmati kopi darinya. Walau kadang tidak sesuai ekspetasi saya, itu nggak masalah! setiap kedai selalu menawarkan hal berbeda. Dan kesemua dari perjalanan singkat kemarin sukses membuat saya puas. Energi positif saya dapatkan hari itu.

Lain kali bakal saya ulas kedai kopinya ya. Dan kalau ada waktu bakal balik ke sana lagi atau ke kota lain, aamiin ya rabb.

NB : Harap diperhatikan tahun penulisan postingan ya. Postingan ini juga bisa mengalami perubahan (jika penulis kembali berkunjung dan memiliki informasi baru). Jika ada penambahan informasi, penulis akan memperbarui secara berkala.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *