Memaksa Diri untuk Kembali Olahraga (Spot Lari Pagi)

Sungguh sangat lama tidak menyapa kalian semua di blog ini ya. Idih sok ada yang ngarepin nih ya, padahal emang nggak ada yang nyari Ve! Sedih sih kalau beneran iya #akting sedih.

Memang ya, supaya semangat buat olahraga tuh harus ada temennya. Dan aku menjadi manusia dengan tipe itu. Memulai dari ajakan temen, untuk konsisten juga harus ada temen karena buat orang yang udah terlanjur males olahraga temen tuh jadi faktor penting.

Tetapi gampang-gampang susah juga ngajakin aku olahraga. Aku bakalan mau diajak tuh juga tergantung orangnya sih. Kek apa juga kalau orangnya nggak ngaruh sama aku, aku sih pasti bakal banyak “nggak maunya!” Idih! Parah emangan sih! Plis buat yang aku sebutin aku tag namanya jangan ke-GR-an! Oke! wkwk.

Hari pertama bergerak alias olahraga. Rute sekitaran rumahku aja.

Mungkin bisa disebut manusia satu-satunya inilah, Si Tutut yang berhasil ngajakin aku bangkit dari gravitasi kasur yang begitu kuatnya. Emmm bisa dibilang pemaksaan sih, yang awalnya ajak baik-baik ee bisa barakhir dengan ancaman. Ya karena itu, aku harus dibujuk berapa kali dulu baru mau. Parah! Emang parah emangan! Olahraga aja pakai dipaksa.

Olahragaku di usia yang nggak bisa dibilang muda lagi, tapi wajah masih oke mulusss kelihatan mudanya dong #maksa! Ehem lanjut! Ya aku mulai maksa diri buat olahraga keknya di pertengahan tahun 2019 kemarin, udah pernah aku tulis di sini. Beberapa kali diajakin Tutut buat ikutan event lari sampai sepedahan ke tetangga seberang.

Baca Juga :

Mendaki Bukit Pertapaan : Gunung Pegat Blitar

Bersepeda untuk Ngopi : Menuju Limang Kopi Tulungagung

Dipersingkat saja! Yuk Mari! Jadi, olahragaku tuh masih kumat-kumatan alias nggak ajek (konsisten). Pertengahan bulan Februari (kalau nggak salah), diajakin tantangan 30 hari buat olahraga sederhana di rumah aja. Ee yaa nggak sampai seminggu udah nggak dilanjut karena ya ada kendala sama aktivitas dan alibi utama tetep “males”.

Terus mulai bergerak lagi tuh awal Maret , nemenin si Tutut buat ikutan eventlah. Gitulah pokoknya! Aku ngerasa sejak pandemi alias banyak waktu di rumah, jam tidurku bener-bener terbalik. Jam aktivitasku bener-bener kebalik! Jelas aku susah banget bangun pagi. Alasan aku mau diajakin olahraga sih sebenarnya supaya rutin bangun pagi gitu lo, selain biar sehat alias bergerak.

Empat hari berturut-turut ikutan lari, walau nggak sepanjang jalan lari. Ya lari , ya jalan sih hehe. Pikirku nih, penting bangun pagi dan gerak aja. Kalau capek ya jalan, kalau capek buanget ya berhenti. Intinya juga supaya ada pergerakanlah. Aku nggak mau memaksakan diri. Dan enaknya, rute larinya tuh nggak sama terus. Beragam gitu, supaya nggak bosen dan mikir capeknya duluan.

Postingan ini mungkin bisa sekaligus kasih gambaran spot atau rute olahraga (lari dan sepeda) di sekitarku, terutama di Blitar sih. Siapa tahu jadi referensi buat kalian yaa. Yok gerak!

Deket Rumah, Cari Pemandangan dan Suasana Sejuk

Hari pertama lari sama Tutut doang. Supaya aku mau diajakin lari, rutenya emang sengaja deket rumahku. Memilih rute lari di daerah perkampungan dan sawah-awah. Enaknya lari pagi deket rumah tuh gini, bisa lihat pemandangan sekalian menikmati sejuknya dan bersihnya udara pagi.

Deket dari rumah, nggak perlu jauh-jauh. Pulang pergi bisa jalan atau lari. Ya pasti kalau aku jalan aja, capek sih ternyata udah dapat 3 KM lo. Mayan lari dibumbui dengan banyak jalan eee udah dapat segitu aja jaraknya. Bonusnya ya bisa foto-foto dengan pemandangan hamparan sawah. Seluas mata memandang adalah persawahan. Mantab!

Rute ke Tempat Kerja (Wilayah Perkotaan Blitar)

Ini rute punya Tutut sih, jadi sekalian berangkat kerja dia pakai lari dari rumah ke kantornya. Dari Bendo (Mayangkara) ke Gedog. Widih emang! Jangan dibanyangin, dia kalau sendirian juga nggak bakalan mau! Makanya ngajak temennya biar ikutan sengsara wkwk! Karena rumah sama kantor masih dalam satu wilayah perkotaan alias Kota Blitar, masih oke dijangkau dengan lari.

Jelas, berangkat dari awal jangan mepet jam kerja. Kalau lari kan nggak bisa tuh bawa gembolan alias keperluan kerja dan bersih-bersih. Nah, banyak jasa antar. Tenang saja! Tinggal dimanfaatin saja! Nyampek kantor baru deh mandi alias beberes badan.

Kalau lari gini di wilayah kota masih cenderung enak apalagi musim pandemi kek gini, nggak banyak lalu lalang orang ataupun kendaraan. Terutama anak sekolah sih karena kan masih pada masa sekolah daring.

Waktu itu aku nggak hanya sama Tutut, tetapi sama kedua temenku Andhira dan Ainul. Jadi, kita punya cerita nih. Sebelum mulai lari nih, kita udah beli makan dulu. Beli nasi uduk yang nggak sengaja kita temuin di jalan. Ini belum mulai-mulai banget udah bawa bekal lari. Jadilah, aku aja yang bawain karena aku nggak terlalu banyak lari alias jalan kaki doang.

Nggak lupa mengabikan momen di tempat-tempat kece milik Kota Blitar. Enaknya gini olahraga di wilayah kota, sekalian napak tilas di beberapa tempat bersejarah Blitar. Atau tempat-tempat oke Blitar. Kami berempat foto-foto di Monumen Peta Blitar.

Baca Juga : Menikmati Senja di Taman Pecut Kota Blitar

Berhenti untuk Rehat di Taman Selamat Datang Kota Bitar. Kacamata punya Bagas, songong banget ya muka aku.

Terus nih, hari berikutnya rutenya masih sama. Ya seputar kota aja sih. Hari ketiga cuma aku, Tutut, dan Bagas. Hari ketiga sebenarnya aku udah nggak mau ikut. Tetapi, karena si temen (Bagas) pas pulang kampung dan ngajakin lari, ya mau nggak mau deh ikutan. Aslinya sih males, udah mau nyerah haha!

Hari ketiga mampir ke Taman Selamat Datang Kota Blitar dengan patung selamat datang Bung Karno. Ikonik punya Kota Blitar nih, Kota Patria. Tak lewatkan juga buat foto di sini. Dan baru kutahu juga sih soal taman ini. Soalnya cuma lewat doang karena lokasinya persis di bawah jembatan. Ternyata bisalah masuk ke taman yang nggak begitu besar ini. Cuma kalau bawa kendaraan susah buat parkirnya. Maklum jalan utama.

Rute Menuju Tempat Wisata (Bendungan Jegu)

Spot Bagian Selatan Bendungan Jegu Kabupaten Blitar

Ini hari minggu, hari libur buat Tutut. Jadilah, larinya dari pagi karena rute lari kita berada di luar kota. Hah?? Kabupaten Blitar maksudnya sih. Aku udah mau gitu rasanya nyerah hari ini karena baru ngerasain kakiku kaku alias njarem (kalau kata orang Jawa). Karena hari sebelumnya aku niat lari kok walau masih ada jalannya juga sih wkwk.

Tapi, karena dapat iming-iming rute beda akhirnya aku mau. Ya ke salah satu tempat wisata milik Blitar. Tempat wisata nggak sih? iyakan ya? Tepatnya ke Bendungan Jegu Kabupaten Blitar. Nah, karena rumah temen kebetulan lumayan dekat dari sana akhirnya kita lari dengan rute awal dari rumahnya.

Hah! Mayan sih 5KM bund. 2KM masih oke, aku masih konsisten lari. Sisanya jelas jalanlah! Agak lambat karena sepanjang jalan foto-foto, ambil video gitulah. Jadi, agak panas juga di jalan. Tetapi, terbayar sih dengan pemandangan si bendungan ini.

Kita menemukan spot foto yang orang ngiranya kita kek di mana gitu, padahal di Bendungan Jegu bagian selatan. Gitulah pokoknya! Nemu spot tangga gini dengan latar belakang air dan hehijauan.

Beberapa hari setelahnya nih, aku kan unggah foto di sini ee direpost sampai tiga akun. Akun mainlah pokoknya. Ya nggak nyangka aja, ngapain juga direpost ya! Berasa selebgram, eh! Hoee! Jauh Hoe!

Kek Berasa Mbak-Mbak Selebgram nggak ? wkwkwk.
Sempat Aku Abadikan Lewat Cerita Instagram

Acara lari pagi selama empat hari berturut-turut ini juga aku abadikan lewat video pendek di tiktokku. Ceritanya anak toktok nih eh tiktok. Jangan lupa berkunjung ya, follow juga boleh. Eh sangat dianjurkan buat follow wkwk. Isinya bukan aku yang joget-joget kok hihi.

Sekian ya curhatan olahragaku, kek berasa udah menjadi manusia paling rajin olahraga dan ngerasa sehat bugar ya gesss (haelah pakai ges-gesan!).

Sekarang mah apa! Balik lagi jadi manusia rebahan. Emm semoga bisa mulai olahraga lagi. Ayok Ve konsisten!

Kalian punya cerita olahraga apa? Olahraga apa yang biasa kalian lakukan?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *